Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Satgas: Jaga Jarak Paling Sulit Diterapkan dalam 3M

Kamis 05 Nov 2020 18:25 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Sejumlah calon penumpang mengantre menunggu bus. Ilustrasi

Sejumlah calon penumpang mengantre menunggu bus. Ilustrasi

Foto: Republika/Thoudy Badai
Jaga jarak tidak berkaitan dengan diri sendiri, bergantung pula dengan orang lain.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim Pakar Satgas Covid-19 Bidang Perubahan Perilaku/Kepala Lembaga Demografi FEB Universitas Indonesia Turro Wongkaren, Ph.D mengatakan menjaga jarak menjadi protokol kesehatan 3M yang paling sulit diterapkan.

"Sejauh ini kita bersyukur mayoritas masyarakat yang kita pantau dengan aplikasi baru PeduliLindungi sudah melakukan protokol kesehatan dengan baik, tetapi tergantung daerahnya. Dan jika melihat 3M itu yang paling susah diikuti adalah menjaga jarak," katanya dalam bimcang wicara " Cegah Covid-19 Pada Orang Dengan Komorbid" di media center Satgas Covid-19 di Graha BNPB Jakarta, Kamis (5/11).

Hal itu, katanya, karena protokol kesehatan yang satu itu tidak berkaitan dengan diri sendiri. Kalau mencuci tangan dengan sabun secara personal menyadari pentingnya melakukan itu maka orang akan melaksanakannya, begitu juga dengan penggunaan masker untuk kenaikan sendiri.

Selain itu, kata dia, menjaga jarak memang bergantung pula dengan orang lain, seperti jika pekerjaannya harus menggunakan fasilitas transportasi publik, itu satu sama lain harus mengerti.

Oleh karena itu, ia mengatakan setiap orang harus memahami hal yang sama soal menjaga jarak dan menjauhi kerumunan. "Tidak cuma penting tapi efektivitasnya paling tinggi," ujar dia.

Susahnya, katanya, jika secara struktural ada orang di sekitarnya sehingga sulit menjaga jarak. Orang Indonesia suka menjaga perasaan sehingga jarang secara langsung meminta seseorang untuk menjaga jarak.

"Di luar negeri menjaga jarak tidak masalah," ujar dia.

Prinsip 3M, kata Dokter Spesialis Penyakit Dalam dr Candra Wiguna, Sp.PD, menjadi terpenting harus dijalankan. Orang-orang dengan komorbid karena lebih rentan tertular virus itu harus bisa lebih ketat menjalankan protokol kesehatan.

Selain itu, ia mengatakan mereka dengan komorbid juga harus bisa mengendalikan penyakitnya tersebut. Kalau dia memang menderita hipertensi harus berkonsultasi dengan dokternya dan minum obat penurun tensi sampai target yang diinginkan.

Misalnya seseorang terkena diabet maka harus bisa mengendalikannya, begitu juga jika memiliki komorbid penyakit lain harus konsultasi ke dokternya.

Ia mengatakan banyak orang takut ke rumah sakit menganggap banyak virusnya, padahal semua tempat ada virusnya.

Oleh karena itu, katanya, dibuat konsultasi telemedicine. Meski tidak bisa melakukan pemeriksaan tetapi terkadang memang hanya perlu untuk menaikkan atau menurunkan dosis obat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA