Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Polrestro Bekasi Buru Pelaku Pencurian dengan Kekerasan

Rabu 04 Nov 2020 08:55 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Pelaku pencurian dengan kekerasan (ilustrasi).

Pelaku pencurian dengan kekerasan (ilustrasi).

Foto: pixabay
Kawanan begal beraksi di Jalan raya CBL, Tambun Utara dengan korban Suyono dibacok.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Kepolisian Resor Metro (Polrestro) Bekasi, Jawa Barat memburu otak pelaku kejahatan pencurian dengan kekerasan yang kerap beraksi dengan melukai korbannya menggunakan senjata tajam.

"Kita sedang melacaknya, petugas di lapangan tengah melakukan pengejaran," kata Wakil Kepala Polrestro Bekasi, AKBP PM Rickson Situmorang, di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Rabu (4/11).

Rickson mengaku, pihaknya sudah mengetahui identitas pelaku, hanya saja petugas tidak berhasil menangkap pelaku saat melakukan penggerebekan di rumah kontrakan yang dijadikan tempat persembunyian pelaku.

"Pelaku ini berhasil melarikan diri atau tidak ada di lokasi penangkapan saat petugas kami melakukan penggerebekan di rumah kontrakan yang kami curigai sebagai tempat persembunyian kawanan begal ini," ujar Rickson pula.

Hasil pengembangan dan identifikasi petugas di lapangan, pelaku yang menjadi otak kawanan begal ini diketahui bernama Midun. "Tiga pelaku kami amankan saat penggerebekan, sedangkan otak dari aksi mereka yakni Midun masih menjadi buronan kami," kata Rickson.

"Sedang kami buru keberadaannya, ciri-ciri pelaku sudah kami kantongi jadi lebih baik menyerahkan diri ke petugas," ujar Rickson menambahkan.

Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Tambun, AKP Gana Yudha mengatakan, terungkapnya aksi kawanan begal ini berawal dari laporan Suyono yang menjadi korban pembegalan di Jalan Raya CBL, Kampung Gabus, Dusun 2, RT 03, RW 03, Desa Srijaya, Kecamatan Tambun Utara, Kabupaten Bekasi.

Korban Suyono kemudian melaporkan telah menjadi korban pembegalan dengan luka bacok di punggungnya. "Dari laporan itu, kami langsung melakukan pengembangan dan berhasil mengidentifikasi pelakunya," kata Gana.

Petugas melakukan penangkapan terhadap tiga orang pelaku di tempat persembunyiannya, namun otak dari pelaku begal ini berhasil melarikan diri. Dari tangan pelaku, petugas mengamankan beberapa barang bukti.

Di antaranya, satu bilah senjata tajam jenis pedang, satu unit sepeda motor merek Yamaha Mio S B-4455-FOL berikut satu kunci kontak dan STNK, sepeda motor dan kontak motor merek Suzuki Satria FU warna hitam tanpa pelat nomor, serta jaket warna cokelat terdapat goresan senjata tajam milik korban.

Ketiga pelaku dijerat dengan pasal pencurian dengan kekerasan atau pemerasan dengan ancaman sebagaimana dimaksud dalam Pasal 365 KUHP dan atau Pasal 368. Kini ketiga pelaku meringkuk di sel tahanan Mapolsek Tambun untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA