Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Industri Multifinance Optimistis Tetap Tumbuh Meski Pandemi

Selasa 03 Nov 2020 10:04 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Karyawan memoles kendaraan di salah satu gerai mobil (ilustrasi). Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat bahwa di tengah berbagai tekanan yang datang, kinerja industri multifinance dalam negeri masih mampu bertahan di nilai mencapai Rp 518 triliun, atau membukukan pertumbuhan hampir tiga persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Karyawan memoles kendaraan di salah satu gerai mobil (ilustrasi). Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat bahwa di tengah berbagai tekanan yang datang, kinerja industri multifinance dalam negeri masih mampu bertahan di nilai mencapai Rp 518 triliun, atau membukukan pertumbuhan hampir tiga persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Foto: Prayogi/Republika
OJK mencatat kinerja industri multifinance tumbuh tiga persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pandemi Corona Virus Disease 2019 atau COVID19 seperti kita ketahui bersama telah merestrukturisasi semua elemen perekonomian di dunia, termasuk juga juga di Indonesia. Industri Jasa Keuangan (IJK) sebagai backbone aktivitas perekonomian domestik sejauh ini juga terus mengalami tekanan, sehingga menuntut para pelaku industrinya untuk dapat tetap bertahan dengan beragam dan strategi dan inovasinya. Tak terkecuali di industri multifinance.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat bahwa di tengah berbagai tekanan yang datang, kinerja industri multifinance dalam negeri masih mampu bertahan di nilai mencapai Rp 518 triliun, atau membukukan pertumbuhan hampir tiga persen dibandingkan tahun sebelumnya. 

Ketua Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI), Suwandi Wiratno, juga menyatakan optimismenya terhadap potensi dan kemampuan industri multifinance bertahan menghadapi tekanan pandemi ini. Suwandi menyatakan bahwa berdasarkan catatan asosiasi per Agustus 2020 lalu nilai piutang pembiayaan nasional minus 12,86 persen. 

Lalu pembiayaan investasi yang juga berkontribusi cukup besar terhadap kinerja industri juga masih minus 12,24 persen. Sedangkan pembiayaan multiguna justru sedikit lebih besar penurunannya, yaitu tercatat mencapai 13,4 persen. “Di lain pihak kita bisa melihat penjualan mobil dan motor secara nasional juga turun drastic, bahkan sempat menyentuh angka 10 persen dibanding nilai rata-rata normal sebelum pandemi. Sedangkan kita tahu, mau tidak mau, faktanya industri pembiayaan kita sebesar 65 persen masih bergantung pada penjualan kendaraan bermotor,” ujar Suwandi berdasarkan rilis yang diterima Republika.co.id, Selasa (3/10).

Namun demikian, Suwandi menegaskan bahwa para pelaku industri multifinance nasional masih tetap optimistis dalam melihat peluang perbaikan di tahun 2021 mendatang. Sebagaimana disampaikan oleh banyak ekonom, diperkirakan bahwa pada tahun depan perekonomian nasional sudah akan mampu tumbuh sekitar 4,5 hingga lima persen. 

Dari asumsi tersebut, kinerja industri multifinance disebut Suwandi masih bisa diharapkan untuk juga tumbuh sekitar enam hingga tujuh persen di sepanjang tahun 2021. “Kami sepenuhnya yakin bahwa bagaimana pun juga kondisi ini harus kita lalui dan hadapi bersama. Kami dari asosiasi juga yakin bahwa perusahaan-perusahaan pembiayaan dengan pertumbuhan kinerja yang sehat akan terus hadir di masyarakat dan turut mengambil peran agar perekonomian nasional dapat terus berjalan semakin baik,” tutur Suwandi.

Tak lupa, Suwandi juga mengapresiasi gelaran Best Multifinance Award 2020. Ia juga mengucapkan selamat kepada para pemenang Best Multifinance Award 2020. Suwandi juga menyampaikan apresiasinya kepada Warta Ekonomi yang secara konsisten terus mendukung kinerja dan geliat bisnis sektor industri, tak terkecuali industri multifinance. 

"Semoga dengan dukungan dari seluruh pihak seperti ini, industry multifinance dan juga perekonomian nasional dapat segera membaik, pulih, dan kembali tumbuh maksimal seperti sedia kala sebagaimana sebelum adanya pandemi," tutur dia.

Sementara itu Komisaris Utama sekaligus founder Warta Ekonomi, Fadel Muhammad juga mengapresiasi prestasi yang diraih industri multifinance. Ia pun berharap ekonomi bisa bertahan di akhir 2020.

“Ini jelas prestasi yang patut diapresiasi, meski juga kita tahu tantangan ke depan masih demikian berat. Dari sini, kita semua juga butuh dukungan dari berbagai sektor industri, termasuk dari industri multifinance sebagai bounceback agar perekonomian bisa membaik kembali,” ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA