Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Akar Sekularisme dan Mengapa Bisa Muncul Gesekan di Prancis

Selasa 03 Nov 2020 08:26 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Christiyaningsih

Muslim di Prancis (ilustrasi). Ide awal sekularisme adalah agama hidup damai berdampingan di bawah negara netral.

Muslim di Prancis (ilustrasi). Ide awal sekularisme adalah agama hidup damai berdampingan di bawah negara netral.

Foto: Reuters
Ide awal sekularisme adalah agama hidup damai berdampingan di bawah negara netral

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Teks hukum Prancis 1905 menetapkan pemisahan gereja dan negara tidak secara khusus menyebutkan sekularisme atau dalam bahasa Prancis disebut laïcité. Meski begitu, prinsip tersebut merupakan bagian penting dari struktur politik negara.

Akan tetapi, dalam beberapa tahun terakhir muncul ketegangan antara beberapa kelompok Islam dan penafsiran nilai-nilai sekuler. Terlebih lagi kondisi ini sangat memecah belah dalam beberapa pekan terakhir dengan protes telah meletus di banyak negara mayoritas Muslim melawan Presiden Prancis, Emmanuel Macron.

Macron membela majalah satire Prancis Charlie Hebdo yang mencetak ulang karikatur Nabi Muhammad SAW dan mengatakan Islam adalah agama yang tengah mengalami krisis. Perdebatan lama tentang sekularisme di Prancis semakin menjadi sorotan ketika seorang guru Prancis, Samuel Paty, dipenggal oleh seorang tersangka ekstremis Islam setelah menunjukkan kartun di kelas untuk mengeksplorasi kebebasan berpikir.

Semua polemik ini terjadi saat Macron berpegang teguh menyatakan Prancis memegang prinsip  sekularisme. Negara ini mengeklaim secara resmi netral dalam masalah agama, tidak mendukung agama atau tidak adanya, serta tidak memiliki agama negara.

"Negara Prancis tidak menyukai satu agama dan menjamin hidup berdampingan secara damai sehubungan dengan hukum dan prinsip Republik," demikian tertulis dalam situs web pemerintah.

Para pendukung Macron menegaskan sekularisme negara Prancis didasarkan pada penghormatan terhadap kebebasan berpikir dan kebebasan beragama. Ketiadaan agama negara dan pemisahan selanjutnya antara negara dan gereja merupakan prasyarat untuk kebebasan berpikir semacam itu.

Ketika gagasan pemisahan gereja dan negara pertama kali muncul pada 1800-an dan kemudian dituangkan menjadi undang-undang pada tahun 1905, idenya adalah agar semua agama hidup berdampingan secara damai di bawah negara netral. Sebelumnya hukum Prancis menyatakan Katolik Roma telah menjadi agama negara.

Baru-baru ini, Prancis mengatakan menerapkan prinsip sekuler ini dalam undang-undang Maret 2004. Peraturan tersebut melarang semua pakaian atau pakaian lain yang secara mencolok menampilkan agama tertentu untuk dipakai di sekolah. Namun para pengkritik mengatakan undang-undang itu secara tidak proporsional menargetkan Muslim daripada orang Kristen, khususnya dalam mengenakan jilbab dan burqa.

Beberapa pengamat mengatakan Prancis sedang mengalami krisis identitas dan sekularisme digunakan sebagai senjata kunci dalam hal itu. Laïcité digunakan terutama terhadap Muslim oleh beberapa komentator politik dan politisi untuk membuat mereka menghilangkan tanda-tanda agama yang terlihat.

Sikap tersebut justru tidak sejalan dengan prinsip sekularisme seperti yang tertulis dalam konstitusi negara. Laïcité menuntut netralitas agama dari negara, bukan individu, asalkan tidak mengganggu ketertiban umum.

Dikutip dari EuroNews, penafsiran sekularisme bahwa semua warga republik harus sama sulit dicapai di Prancis modern. Dalam istilah sekularisme seperti yang tertulis dalam hukum Prancis, sikap garis keras Macron terkait dengan deretan kebebasan berekspresi baru-baru ini adalah totem bagaimana negara Prancis menolak menjadi saluran tuntutan agama.

Prancis juga memiliki keterikatan yang kuat pada sekularisme, yang didukung secara luas baik di kiri maupun kanan. Namun, para kritikus mengatakan nilai-nilai Republik, terutama konsep laïcité yang sering disalahpahami, digunakan dengan cara yang menyebabkan kebencian di antara Muslim Prancis dan mengasingkan mereka.

Padahal, saat ini Prancis memiliki populasi Muslim terbesar di Eropa Barat. Diperkirakan ada lebih dari lima juta Muslim tinggal di negara berpenduduk 67 juta ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA