Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sepekan Dibuka, Terjadi Dua Kali Insiden Pendakian

Selasa 03 Nov 2020 05:10 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Christiyaningsih

Gunung Slamet. Baru sepekan dibuka, terjadi dua insiden di jalur pendakian Gunung Slamet. Ilustrasi.

Gunung Slamet. Baru sepekan dibuka, terjadi dua insiden di jalur pendakian Gunung Slamet. Ilustrasi.

Foto: Antara
Baru sepekan dibuka, terjadi dua insiden di jalur pendakian Gunung Slamet

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA -- Jalur pendakian ke puncak Gunung Slamet di wilayah Banyumas dan Purbalingga baru dibuka kembali pada Kamis (22/10). Pembukaan kembali kegiatan pendakian ini diberlakukan setelah status kegunungapian Gunung Slamet diturunkan dari Siaga ke Aktif Normal.

Namun baru sepekan aktivitas pendakian dibuka, sudah terjadi dua insiden pendakian di jalur pendakian Dusun Bambangan Desa Kutabawa Kecamatan Karangreja Kabupaten Purbalingga. Kedua insiden yang memaksa tim SAR harus turun tangan tersebut terjadi pada Jumat (30/10) dan Ahad (1/11).

Insiden pertama melibatkan delapan remaja pendaki asal Banyumas. Saat pendakian sampai di pos II, seorang pendaki berjenis kelamin perempuan sakit. Mendapati hal ini, anggota rombongan lainnya menelpon tim SAR yang berada di base camp Dusun Bambangan untuk membantu proses evakuasi.

Tim SAR pun langsung naik ke pos II untuk melakukan evakuasi. Dari pemeriksaan diketahui pendaki bernama Elsa Qurratul Aini (19) tersebut mengalami gejala acute mountain sickness (AMS).

Masalahnya adalah saat tim SAR tiba di lokasi pendaki yang sakit, para pendaki yang merupakan rekan korban langsung meninggalkan rekannya. Tidak satu pun pendaki anggota rombongan yang menunjukkan sikap solidaritas turun ke base camp.

"Semua rekan pendaki yang sakit langsung melakukan pendakian setelah tim SAR datang," jelas Kepala Pos Pendakian Gunung Slamet Dusun Bambangan, Saiful Amri, Senin (12/11).

Terkait kejadian ini, Saiful menyatakan pihaknya langsung menemui ketujuh rekan pendaki tersebut saat turun di base camp. Mereka diingatkan agar menjunjung sikap solidaritas.

Baca Juga

"Sebagai remaja yang menyatakan dirinya pecinta alam, seharusnya mereka menjunjung tinggi sikap solidaritas. Bukan hanya terhadap teman serombongan, tapi juga pada rekan pendaki lainnya," katanya.

Sedangkan insiden kedua terjadi saat seorang pendaki asal Jakarta terjatuh hingga mengalami cedera pada bagian kaki di pos enam jalur pendakian. "Pendaki tersebut bernama Mauludin Saputra (17)," jelas Saiful.

Pendaki yang mengalami kecelakaan tersebut juga harus dievakuasi tim SAR karena cederanya cukup parah. "Bagian kaki pendaki ini mengalami dislokasi. Kalau dipaksakan turun ke bawah sendiri bisa menyebabkan cederanya bertambah parah," terangnya.

Terkait kejadian ini, Saiful mengingatkan agar para pendaki lebih berhati-hati saat melakukan pendakian. Hujan yang kerap mengguyur jalur pendakian menyebabkan kondisi jalur menjadi licin. "Kami mengimbau kepada pendaki agar lebih berhati-hati," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA