Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Pemerintah Segera Finalisasi Pembentukan FKUB Tingkat Pusat

Senin 02 Nov 2020 14:43 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Agus Yulianto

Juru Bicara Wakil Presiden Maruf Amin, Masduki Baidlowi di Kantor Wakil Presiden.

Juru Bicara Wakil Presiden Maruf Amin, Masduki Baidlowi di Kantor Wakil Presiden.

Foto: Republika/Fauziah Mursid
Persoalan kerukunan agama pasti muncul di tengah Indonesia sebagai bangsa majemuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah dalam waktu dekat akan membentuk Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) tingkat pusat atau nasional. Hal ini disampaikan Juru Bicara Wapres, Masduki Baidlowi usai pertemuan Wakil Presiden Ma'ruf Amin dengan Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dan Menteri Agama Fachrul Razi, Senin (2/11).

"Selama ini, FKUB itu hanya di wilayah (provinsi), kabupaten/kota, gimana kalau ada di pusat/nasional. Nah, tadi ada gagasan seperti itu, disampaikan oleh MenkoPMK, Mendagri dan Menag," ujar Masduki saat dihubungi, Senin (2/11).

Masduki mengatakan, gagasan pembentukan FKUB tingkat nasional ini juga sudah disampaikan kepada Presiden Joko Widodo, dan hari ini dikonsultasikan kepada Wapres. Wapres Ma'ruf kata Masduki, juga telah menyampaikan beberapa pokok pemikiran atas pembentukan FKUB Tingkat Nasional.

Hanya saja, Masduki menyebut, pembahasan pembentukan FKUB Tingkat nasional ini belum final dan harus dimatangkan, mulai dari struktur kepengurusan maupun status kedudukannmya.

"Tingkat hubungannya seperti apa, apakah sifatnya forum konsultasi atau hierarki atau segala macam itu masih belum final, masih dalam pembahasan, apakah dalam bentuk Perpres atau apa," ujar Masduki.

Namun demikian, dia menegaskan, gagasan membentuk FKUB tingkat nasional ini dinilai perlu untuk menyempurnakan penyelesaian persoalan kerukunan antar umat beragama di Indonesia. Dia menilai, persoalan kerukunan agama pasti akan muncul di tengah Indonesia sebagai bangsa yang majemuk.

"Melihat urgensi masalahnya, karena ke depan persoalan-persoalan kerukunan beragama itu menjadi sangat penting, biar tidak mudah dipolitisasi lalu kemudian menjadi masalah," ujarnya.

Apalagi di tengah kemajuan teknologi, satu masalah akan cepat membesar jika tidak ditangani dengan segera.

"Karena ada komunikasi yang salah di medsos kan bisa gampang menjadi ajang fitnah, perpecahan, sehingga ini dianggap oleh para menteri, wapres, tadi dibicarakan (FKUB pusat) itu memang perlu tapi bentuknya seperti apa, itu belum final," ujarnya.

Selain pembentukan FKUB, Masduki mengatakan, pertemuan juga membahas agenda Rapat Koordinasi Nasional FKUB se-Indonesia pada Selasa (3/11) esok. Rencananya, agenda akan dibuka oleh Presiden Joko Widodo dan dilanjutkan Wakil Presiden Ma'ruf Amin sebagai pembicara kunci.

"Namanya ketahanan nasional itu salah satunya kan adalah kerukunan umat beragama, maka forum seperti itu akan selalu ada dan penting, karena memang kita kan sebagai bangsa yang heterogen dalam konteks agama budaya dan segala macam, maka itu perlu diadakan," ungkapnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA