Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Sekjen PKS Minta Jokowi Desak Macron Cabut Pernyataannya

Senin 02 Nov 2020 11:22 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Sekjen DPP PKS Habib Aboe Bakar Al Habsyi.

Sekjen DPP PKS Habib Aboe Bakar Al Habsyi.

Foto: Ist
Presiden Macron dukung penistaan Nabi Muhammad SAW saat umat Islam merayakan Maulid.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Habib Aboe Bakar Alhabsyi meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendesak Presiden Prancis Emmanuel Macron agar meminta maaf dan mencabut ucapannya yang melukai hati umat Islam.

Apalagi, sambung dia, dukungan Macron atas penistaan Nabi Muhammad SAW dilakukan saat umat Islam sedang merayakan Maulid Baginda Rasulullah Muhammad SAW.

"Harus dipahami saat bulan Maulid ini, umat Islam banyak menjalankan kegiatan untuk mengingat dan mengagungkan Nabi Muhammad SAW, sehingga penistaan tersebut dan tindakan Macron tentu terasa sangat menyakitkan umat Islam," kata Aboe dalam pernyataannya di Jakarta, Senin (2/11).

Hal tersebut disampaikan Aboe dalam peringatan Maulid Nabi SAW yang berlangsung di kantor DPP PKS, Jakarta Selatan, Ahad (1/11) malam WIB.

Dalam konteks politik global, menurut Aboe, tindakan Macron juga sangat membahayakan ketertiban dunia karena telah menyinggung sekitar 25 persen populasi dunia, yakni lebih dari 1,9 miliar warga dunia yang beragama Islam tersakiti hatinya atas indakan ini.

"Tentunya ini tidak baik untuk ketertiban dan perdamaian dunia karena dikhawatirkan akan mengancam adanya konflik sosial," kata anggota Komisi III DPR itu.

Oleh karena itu, Aboe meminta Presiden Jokowi untuk menekan Presiden Macron agar meminta maaf dan mencabut ucapannya. Hal itu perlu dilakukan Presiden Jokowi, karena amanah konstitusi Indonesia menyampaikan, salah satu tujuan bernegara adalah untuk ikut melaksanakan ketertiban dunia yang juga didasarkan perdamaian abadi.

"Atas dasar itu, maka Indonesia harus berperan aktif untuk menyikapi persoalan ini, dengan tetap menjaga prinsip dasar politik luar negeri kita yang menganut politik bebas aktif," kata Aboe.

Sikap tegas Presiden Jokowi juga sangat penting untuk mewakili ratusan juta umat Islam di Indonesia. Menurut Aboe, Presiden Jokowi harus memahami suara hati masyarakat muslim Indonesia, apalagi sudah begitu banyak aspirasi dari MUI serta berbagai ormas lainnya.

Bahkan, sambung dia, tidak sedikit di antara masyarakat yang menyerukan dan melakukan langkah pemboikotan terhadap produk Prancis. "Tentunya refleksi atas sikap berbagai lembaga dan masyarakat ini harus didengar dan diwakili oleh Presiden Jokowi dalam sikap tegasnya di kancah internasional," ujar Aboe.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA