Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Kasus dari Screening di Bantul Belum Bisa Disebut Klaster

Kamis 29 Oct 2020 19:12 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Andi Nur Aminah

Ilustrasi Covid-19

Ilustrasi Covid-19

Foto: Pixabay
Tracing terhadap kasus dari institusi pendidikan ini masih terus dilakukan.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Kasus yang terkonfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Bantul mulai naik beberapa hari ini. Hasil screening terhadap institusi pendidikan di Bantul menyumbang kenaikan kasus ini.

Juru Bicara Penanganan Covid-19 untuk DIY, Berty Murtiningsih mengatakan, kasus dari screening tersebut belum bisa dijadikan sebagai klaster penularan baru Covid-19. Tracing terhadap kasus dari institusi pendidikan ini masih terus dilakukan. "Belum, kalau klaster kan bila sudah beranak pinak, bukan karena jumlahnya. Dan ini masih dalam proses tracing, kita tunggu hasil tracing-nya," kata Berty kepada wartawan, Kamis (29/10).

Pada 29 Oktober 2020, dilaporkan sebanyak 68 kasus baru di Bantul. 64 kasus baru di antaranya merupakan screening dari beberapa institusi pendidikan di Bantul.

Baca Juga

64 kasus ini didapatkan dari screening terhadap tiga institusi pendidikan di Kecamatan Sewon, Pleret dan Piyungan. Mulai naiknya kasus baru di Bantul beberapa hari ini dikarenakan Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul yang kembali memasifkan screening dan tracing Covid-19.

"Kami di Bantul untuk screening dan tracing masif di kelompok/komunitas populasi berisiko. Seperti kantor, pabrik, sekolah/tempat pendidikan dan para pelaku perjalanan adalah kegiatan prioritas," kata Juru Bicara Percepatan Penanganan Penularan Infeksi Covid-19 Bantul, Sri Wahyu Joko Santoso.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA