Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Tata Motors Mulai Merugi Akibat Permintaan Lemah

Rabu 28 Oct 2020 10:43 WIB

Red: Nora Azizah

Tata Motors alami kerugian untuk kuartal kedua yang berakhir September lalu (Foto: Tata Motors)

Tata Motors alami kerugian untuk kuartal kedua yang berakhir September lalu (Foto: Tata Motors)

Foto: EPA/DIVYAKANT SOLANKI
Tata Motors alami kerugian untuk kuartal kedua yang berakhir September lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tata Motors Ltd India mulai merasakan dampak dari adanya pandemi. Wabah global ini mengakibatkan Tata Motors alami kerugian pada kuartal September karena kurangnya permintaan di pasar utama mereka. Pandemi juga menghancurkan penjualan Jaguar Land Rover (JLR) di tengah permintaan yang lemah dan ketidakpastian terkait Brexit.

Tata Motors melaporkan kerugian bersih konsolidasi sebesar 3.14 miliar rupee atau 42,47 juta dolar Amerika Serikat (AS) (atau sekitar Rp 622 miliar), untuk kuartal kedua yang berakhir pada 30 September. Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya, mereka hanya mengalami kerugian sebesar 2,17 miliar rupee.

Dikutip dari Reuters, Rabu (28/10), penjualan unit ritel di unit mobil mewah JLR yang dapat menghasilkan sebagian besar pendapatan perusahaan, juga ikut terdampak dengan penurunan sekitar 12 persen. Namun, Tata Motors berharap penjualan JLR secara bertahap dapat meningkat.

"Meskipun ada kekhawatiran seputar risiko gelombang kedua (COVID-19) infeksi. kami mengharapkan pemulihan bertahap dari permintaan dan pasokan dalam beberapa bulan mendatang," tulis Tata Motors dalam keterangannya.

sumber : Reuters/Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA