Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

IDI Bandar Lampung Sebut Warga Sudah Abai Protokol Kesehatan

Kamis 22 Oct 2020 19:51 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Satgas gabungan memberi sanksi kepada warga yang tidak mengenakan masker saat razia yustisi protokol kesehatan, di Bandar Lampung, Lampung, Rabu (23/9/2020). Operasi Yustisi tersebut untuk menertibkan masyarakat agar disiplin menerapkan protokol kesehatan guna mencegah penyebaran COVID-19 menyusul semakin meningkatnya kasus positif COVID-19 di Lampung.

Satgas gabungan memberi sanksi kepada warga yang tidak mengenakan masker saat razia yustisi protokol kesehatan, di Bandar Lampung, Lampung, Rabu (23/9/2020). Operasi Yustisi tersebut untuk menertibkan masyarakat agar disiplin menerapkan protokol kesehatan guna mencegah penyebaran COVID-19 menyusul semakin meningkatnya kasus positif COVID-19 di Lampung.

Foto: ANTARA/Ardiansyah
Jalanan sudah ramai dan tempat nongkrong padat tanpa ada jarak aman.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Bandar Lampung menyebutkan bahwa peningkatan kasus Covid-19 di kota ini disebabkan masyarakat yang sudah mulai abai dengan protokol kesehatan. Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Bandarlampung dr Aditya M Biomed di Bandarlampung, Kamis, mengatakan bahwa warga saat ini sepertinya sudah menganggap Covid-19 biasa saja.

"Kita lihat saat di jalan-jalan mulai ramai, macet, tempat nongkrong padat dengan tidak ada jarak aman, bahkan ada yang tidak pakai masker, dan di bank- bank saya tidak tau apakah masih menerapkan protokol kesehatan atau tidak," kata dia, di Bandarlampung, Kamis.

Seharusnya masyarakat tetap menyadari bahwa virus Covid-19 ini belum selesai dan berakhir. Selain itu tidak terbuai dengan kabar adanya vaksin. "Saya pun prihatin kenapa kok bisa begini apakah memang masyarakat ini berharap banget segera bisa vaksin," kata dia.

Padahal, lanjut dia, cara paling efektif dan ampuh agar terhindar dari virus ini adalah disiplin menerapkan protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan di air mengalir (3M).

Sementara itu, Wali Kota Bandarlampung Herman HN meminta agar masyarakat dapat menjaga kesehatan diri sendiri dengan mematuhi protokol kesehatan mengingat wilayahnya sudah berzona merah akibat dari jumlah kasus COVID-19 yang terus meningkat.

"Ya kita sudah zona merah menurut penilaian Pemerintah Pusat, tapi saya sudah berusaha dari awal, melakukan penyemprotan, membagi masker dan mengerahkan tim Satgas Covid-19 ke semua kecamatan untuk sosialisasi serta menegakkan 3M sudah dilakukan, jadi saya minta masyarakat juga jaga diri agar sehat tidak terkena virus corona," kata dia

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA