Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Peneliti: PJJ Jangan Berorientasi pada Capaian Nilai

Kamis 22 Oct 2020 13:01 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Sejumlah siswa menjalani pembelajaran jarak jauh dengan memanfaatkan jaringan wifi di Posyandu RW 001 Kelurahan Galur, Johar Baru, Jakarta. Para guru untuk mengubah paradigmanya soal penilaian dengan harapan mendorong kejujuran siswa.

Sejumlah siswa menjalani pembelajaran jarak jauh dengan memanfaatkan jaringan wifi di Posyandu RW 001 Kelurahan Galur, Johar Baru, Jakarta. Para guru untuk mengubah paradigmanya soal penilaian dengan harapan mendorong kejujuran siswa.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Pendidikan jarak jauh (PJJ) seharusnya melihat peserta didik sebagai anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti kebijakan pendidikan dari Pusat Studi Pendidikan dan Kebijakan (PSPK), Nya’ Zata Amani, mengingatkan bahwa pendidikan jarak jauh (PJJ) tidak seharusnya berorientasi pada target ketuntasan kurikulum. Penerapan PJJ harus melihat peserta didik sebagai seorang anak.

"Kalau masih orientasi pencapaian nilai, bukan pemahaman, bagaimana (siswa bisa) nilainya bagus. Perlu diperbaiki, perspektifnya siswa. Kita melihat pemahaman siswa bukan dari nilainya, tapi prosesnya, pembelajarannya,” kata Zata dalam webinar GREDU “Posisi Kejujuran saat PJJ, Waktunya Perbaikan Sistem Belajar?”, disimak di Jakarta, Rabu (21/10).

Zata menyarankan para guru untuk mengubah paradigmanya itu dengan harapan mendorong kejujuran siswa, sembari melihat pemahaman anak didiknya. Menurut dia, pemberian tugas itu bukan hanya untuk evaluasi, tapi juga memiliki fungsi pengukuran. Artinya, harus ada umpan balik kepada siswa, seperti di mana salahnya, apa kurangnya, dan lain-lain.

"Jangan sampai memberikan tugas yang memberatkan anak di masa PJJ ini," ujar dia.

Zata mengatakan, salah satu bentuk kecurangan mudah dilihat dalam dunia pendidikan adalah saat ujian nasional (UN). Saat itu, monumen tertinggi kecurangan ada di UN.

"Itu jauh dari prinsip dasar di UN,” kata dia.

Zata mengatakan guru bisa belajar dari UN. Artinya, jika masih menjadikan ujian sebagai segalanya, maka siswa juga melakukan segala cara, termasuk curang untuk berhasil dalam penilaian.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA