Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

,Libur Panjang, Pemprov Jabar Tambah Personel Polri dan TNI

Selasa 20 Oct 2020 06:04 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Pengunjung berada di area kios usai Peluncuran Penataan Pedagang Kaki Lima (PKL) di Jalan Dakota, Kelurahan Sukaraja, Kota Bandung, Selasa (6/10). Penataan pedagang kaki lima (PKL) tersebut bertujuan untuk mewujudkan lingkungan wisata kuliner yang bersih dan tertata sehingga mampu menjadi salah satu roda penggerak perekonomian. Foto: Abdan Syakura/Republika

Pengunjung berada di area kios usai Peluncuran Penataan Pedagang Kaki Lima (PKL) di Jalan Dakota, Kelurahan Sukaraja, Kota Bandung, Selasa (6/10). Penataan pedagang kaki lima (PKL) tersebut bertujuan untuk mewujudkan lingkungan wisata kuliner yang bersih dan tertata sehingga mampu menjadi salah satu roda penggerak perekonomian. Foto: Abdan Syakura/Republika

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Masyarakat diminta agar tidak mendatangi tempat wisata saat libur akhir Oktober ini

REPUBLIKA.CO.ID BANDUNG--Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil siap menambah personel TNI Polri untuk mencegah potensi kenaikan kasus Covid-19 saat libur panjang akhir bulan ini. Namun, Ridwan Kamil memastikan tidak ada kewajiban untuk menunjukan hasil tes PCR bagi masyarakat yang masuk ke wilayah Jawa Barat.

“Long weekend saat idul adha (lalu) menaikkan kasus. Pelajaran buat kita. Kami sudah meyiapkan materi ediukasi, pada dasarnya selama disiplin 3 M bisa terkendali,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil di Makodam III Siliwangi, Kota Bandung, Senin (19/10).

Menurut Emil, ia sudah koordiansi dengan Polda (dan TNI) untuk memperbanyak personel. "Seperti kita tiap minggu kita menyerbu zona merah, termasuk ke titik destinasi wisata untuk menerapkan protokol kesehatan dengan tegas," katanya.

Menurutnya, jika ada hotel atau tempat pariwisata yang melanggar protokol kesehatan, maka ancamannya adalah penutupan sementara. Di luar dari itu, tidak ada kebijakan yang berubah. Ia tidak menerapkan aturan bagi warga luar Jawa Barat yang datang untuk menunjukan bukti bebas Covid-19 melalui tes PCR.

“Swab itu mahal kalau mandiri. Yang penting, sambil nunggu vaksin, kuncinya 3M (mencuci tangan, menjaga jarak dan mengenakan masker). Lockdown terbaik ya pake masker. Kita nanti buktikan hasilnya,” paparnya.

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian meminta masyarakat untuk menahan diri untuk berlibur ke tempat wisata atau hiburan pada libur panjang akhir Oktober nanti. Terutama tempat-tempat yang sering dikerumuni orang.

Tito mengingatkan tentang klaster keluarga di mana dari satu orang terpapar Covid-19, bisa menular ke yang lain. Maka dari itu, masyarakat diimbau menahan diri ke tempat wisata seperti Puncak atau daerah Bandung.

Kemendagri akan segera berkoordinasi dengan Forkopimda setempat untuk mendeteksi titik-titik keramaian pada libur panjang nanti. Nantinya, akan diatur terkait kapasitas maupun perizinan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA