Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

IPB Gelar Pelatihan dan Sertifikasi Penyelia Halal

Senin 19 Oct 2020 16:45 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Kaca yang dipasangi stiker logo halal Majelis Ulama Indonesia (MUI) (ilustrasi). Halal Science Center (HSC) IPB University menggelar pelatihan sistem jaminan halal serta sertifikasi auditor atau penyelia kehalalan.

Kaca yang dipasangi stiker logo halal Majelis Ulama Indonesia (MUI) (ilustrasi). Halal Science Center (HSC) IPB University menggelar pelatihan sistem jaminan halal serta sertifikasi auditor atau penyelia kehalalan.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Kegiatan ini merupakan bagian dari bentuk pengabdian masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Halal Science Center (HSC) IPB University menggelar pelatihan sistem jaminan halal serta sertifikasi auditor atau penyelia kehalalan.

Kepala HSC IPB University Khaswar Syamsu menjelaskan, kegiatan ini sebagai bagian dari pengabdian kepada masyarakat. Pelatihan dan sertifikasi penyelia kehalalan bagi para penyuluh industri kecil dan menengah digelar bekerja sama dengan Kementerian Perindustrian.

Baca Juga

Industri kecil menengah dan aneka yang memiliki keterbatasan jumlah dan kapasitas sumber daya manusia menghadapi kendala dalam menerapkan kewajiban sertifikasi halal. Para pelaku industri kecil membutuhkan penyuluhan dan pendampingan dalam menjalankan kewajiban tersebut.

"Oleh karena itu, HSC IPB University menggelar pelatihan sistem jaminan halal dan sertifikasi penyelia kehalalan untuk pejabat fungsional serta penyuluh perindustrian dan perdagangan," kata Khaswar melalui siaran pers, Senin (19/10).

HSC IPB University juga secara reguler mengadakan pelatihan penyelia halal bersertifikat kompetensi untuk perusahaan maupun lulusan baru.

Rektor IPB University Arif Satria mengemukakan, pemenuhan standar produk halal telah menjadi kepedulian bersama dan komitmen global. Tantangan bagi ilmuwan dan IPB University, menurut dia, adalah mengembangkan teknologi yang memungkinkan proses penjaminan kehalalan suatu produk dilakukan secara mudah dan cepat.

"Kota Bogor sebagai sebuah kota kuliner, ini juga menjadi tantangan bagi para penyedia makanan. Apakah makanan ini memang benar-benar sudah terstratifikasi, terstandardisasi halalnya? Bila Thailand bisa, mengapa kita tidak bisa," kata dia.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA