Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Satgas Sanksi 86 Pelanggar Protokol Kesehatan di Payakumbuh

Sabtu 17 Oct 2020 21:30 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Tim Penindak Pelanggaran Protokol Kesehatan (Prokes) mendata warga yang melanggar prokes saat operasi yustisi di Pasar Cikurubuk, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (28/9/2020). Pemerintah Kota Tasikmalaya membentuk Tim Penindak Pelanggaran Prokes terdiri dari TNI, Polri, BPBD, Satpol PP, Dishub dan Dinkes dengan memberikan teguran tegas berupa bayar denda dan sanksi sosial kepada pelanggar berdasarkan Instruksi Presiden Nomor 6 tahun 2020 tentang peningkatan disiplin dan penegakan hukum protokol kesehatan dalam pencegahan dan pengendalian COVID-19.

Tim Penindak Pelanggaran Protokol Kesehatan (Prokes) mendata warga yang melanggar prokes saat operasi yustisi di Pasar Cikurubuk, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (28/9/2020). Pemerintah Kota Tasikmalaya membentuk Tim Penindak Pelanggaran Prokes terdiri dari TNI, Polri, BPBD, Satpol PP, Dishub dan Dinkes dengan memberikan teguran tegas berupa bayar denda dan sanksi sosial kepada pelanggar berdasarkan Instruksi Presiden Nomor 6 tahun 2020 tentang peningkatan disiplin dan penegakan hukum protokol kesehatan dalam pencegahan dan pengendalian COVID-19.

Foto: ADENG BUSTOMI/ANTARA
Dari 86 pelanggar, 11 di antaranya lebih memilih bayar denda.

REPUBLIKA.CO.ID, PAYAKUMBUH -- Tim Satgas Covid-19 Kota Payakumbuh, Sumatra Barat telah menindak 86 orang yang melanggar protokol kesehatan dalam razia Perda Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) Nomor 6 Tahun 2020.
Kepala Satuan Polisi Pamong Paraja (Satpol PP) dan Damkar Kota Payakumbuh, Devitra di Payakumbuh, Sabtu, mengatakan bahwa pihaknya menggunakan dua cara razia, yakni statis dan bergerak termasuk ke kantor-kantor.

"Kami sudah mulai razia semenjak Senin (12/10) lalu. Dan sampai kemarin (16/10) sudah ada 86 orang pelanggar yang kita tindak," kata dia.

Ia mengatakan dari 86 pelanggar yang ditindak itu, 11 orang di antaranya memilih untuk membayar denda sebesar Rp100 ribu. "Sementara sisanya memilih untuk melakukan kerja sosial menggunakan rompi oranye pelanggar perda," tambahnya.

Selama pelaksanaan razia, Tim Satgas Covid-19 melakukan beberapa perubahan metode, di antaranya dengan melakukan razia di satu tempat, yaitu di Tugu Adipura selama tiga hari, Senin (12/10) sampai Rabu (13/10). Selanjutnya razia bergerak dari satu titik ke titik lain pada Kamis (14/10) dan razia ke perkantoran yang dilakukan Jumat (16/10).

Untuk razia perkantoran, menurut dia,timnya telah menyasar perkantoran, mulai dari kantor Balai Kota Payakumbuh, Rumah Sakit Ibnu Sina, dan kantor PDAM.
Untuk di Balai Kota Payakumbuh Tim Satgas Covid-19 menindak satu pelanggar protokol kesehatan yang merupakan pegawai di kantor pemerintahan tersebut.

"Pelanggar di kantor balai kota yang kami tindak tersebut memilih membayar denda Rp100 ribu," katanya.

Setelah dari Balai Kota Payakumbuh, Satgas COVID-19 melanjutkan razia ke Rumah Sakit Ibnu Sina. "Di lokasi tersebut, kami menindak satu pelanggar protokol kesehatan yang merupakan pengunjung yang di RS Ibnu Sina ini memilih untuk menjalankan sanksi kerja sosial," ujarnya.

Sementara untuk di kantor PDAM, tim kembali menindak dua orang pelanggar protokol kesehatan. Satu orang merupakan pegawai PDAM dan satu lainnya merupakan pengunjung. "Keduanya juga menjalankan sanksi kerja sosial," katanya

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA