Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Arab Saudi Akui Bayangkan Normalisasi Hubungan dengan Israel

Jumat 16 Oct 2020 16:52 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Bendera Arab Saudi.

Bendera Arab Saudi.

Foto: Eurosport
Fokus Arab Saudi membawa Palestina dan Israel kembali ke meja perundingan

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan mengatakan negaranya selalu membayangkan normalisasi hubungan dengan Israel. Tapi fokus saat ini membawa kembali Palestina dan Israel ke meja perundingan.

"Kami selalu membayangkan normalisasi hubungan (dengan Israel) akan terjadi, tapi kami juga memiliki negara Palestina dan rencana perdamaian Palestina-Israel," kata Faisal seperti dikutip Alarabiya, Jumat (16/10).

Baca Juga

"Pada akhirnya, satu-satunya yang dapat dilakukan untuk menciptakan perdamaian jangka panjang dan stabilitas jangka panjang adalah kesepakatan antara Palestina dan Israel," tambah Faisal dalam webinar yang digelar Washington Institute for Near East Policy.

Ia mengatakan proses perdamaian adalah keharusan strategis di kawasan. Ia ditanya apakah normalisasi hubungan Uni Emirat Arab dan Bahrain lakukan dengan Israel dalam membantu proses tersebut.

"Hal itu membantu membangun lapisan dasar (agar Palestina dan Israel kembali ke meja negosiasi)," jawabnya.

Faisal mengatakan mendorong Israel 'mengeluarkan rencana aneksasi dari meja perundingan' salah satu hal positif yang dicapai Perjanjian Abraham yang ditengahi AS. Tetapi ia menambahkan masih banyak hal yang harus dikerjakan.

"Hal yang paling penting adalah membawa mereka meja perundingan," katanya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA