Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Saudah Binti Zam'ah, Istri Rasulullah Paling Sabar

Kamis 15 Oct 2020 04:40 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Ani Nursalikah

Saudah Binti Zamah, Istri Rasulullah Paling Sabar. Ilustrasi Muslimah

Foto:
Saudah sempat menjadi satu-satunya istri Rasulullah setelah Khadijah.

 

Setelah terdiam beberapa saat, beliau bertanya."Jika dengan seorang janda?

Khaulah menjawab. "Ia adalah Saudah binta Zam'ah, seorang wanita yang telah beriman kepada Anda dan mengikuti Anda."

Beliau menginginkan Aisyah, tetapi terlebih dahulu menikahi Saudah binti Zam'ah yang menjadi satu-satunya istri (setelah wafatnya Khadijah) selama tiga tahun. Setelah itu, barulah Aisyah masuk dalam rumah tangga Rasulullah SAW. 

Orang‎-orang di Makkah merasa heran terhadap Rasulullah SAW dengan Saudah binti Zam'ah. Mereka tidak percaya dengan kejadian tersebut.

Seorang janda yang telah lanjut usia dan tidak begitu cantik menggantikan posisi Khadijah. Hal tersebut jelas menarik perhatian bagi para pembesar Quraisy, akan tetapi, kenyataan membuktikan posisi Khadijah. Namun demikian, hal itu merupakan rahmat dan kasih sayang dan penghibur hati Rasulullah SAW.

Sebagai seorang istri, Saudah mampu menunaikan kewajibannya dalam rumah tangga bersama Rasulullah SAW, melayani putri beliau, dan mendatangkan kebahagiaan serta kegembiraan di hati Rasulullah SAW. Setelah tiga tahun berjalan, masuklah Aisyah dalam ruma tangga Rasulullah SAW, disusul kemudian istrinya yang lain seperti Hafsah, Zainab, Ummu Salamah, dan lain-lain. 

Saudah menyadari Rasulullah SAW tidak mengawini dirinya melainkan karena kasihan melihat kondisinya setelah kepergian suami sebelumnya. Saudah sudah mengetahui niat Rasulullah SAW yang ingin menceraikannya. Namun, Saudah mengetahui Rasulullah SAW tidak akan melakukan hal itu karena merasa hal itu akan menyakiti hatinya.

Tatkala Rasulullah SAW benar-benar mengutarakan keinginannya untuk menceraikannya, Saudah merasa sedang mengalami mimpi buruk yang menyisakan dada. Ia merendahkan diri dengan berkata.

"Pertahankanlah aku ya Rasulullah! Demi Allah, tiadalah keinginanku diperistri itu karena ketamakan saya. Akan tetapi hanya berharap agar Allah SWT membangkitkan aku pada hari kiamat dalam keadaan menjadi istrimu."

Begitulah Saudah, lebih mendahulukan keridhaan suaminya yang mulia, maka ia berikan gilirannya (tidur) kepada Aisyah untuk menjaga hati Rasulullah SAW. Sementara, ia sendiri sudah tidak memiliki keinginan sebagaimana layaknya wanita lain.

Rasulullah SAW pun menerima usulan istrinya yang memiliki perasaan halus tersebut. Tak berapa lama turunlah ayat Alquran an-Nisaa ayat 1‎28.

‎Setelah masuk di rumah tangga Rasulullah SAW yang dijalaninya dengan keridhaan dan ketenangan, Saudah bersyukur kepada Allah SWT yang telah menempatkan dirinya di samping sebaik-baiknya makhluk di dunia. 

Saudah juga bersyukur kepada Allah SWT karena telah mendapatkan gelar ummul mukminin dan menjadi istri Rasulullah SAW di surga. Akhirnya Saudah wafat pada akhir pemerintahan Umar bin Khattab.

Kesabaran dan keridhaan Saudah, ternyata memberikan penilaian istimewa dari Aisyah. Aisyah menilai Saudah sebagai wanita yang memiliki kesetian yang luar biasa terhadap suaminya.

"Tidak ada seorang wanita pun yang paling aku sukai agar aku memiliki sifat seperti dirinya melebihi Saudah binti Zum'ah yang tatkala usianya telah senja, ia berkata, "Ya Rasulullah aku hadiahkan kunjungan Anda kepadaku untuk Aisyah."

Meski Saudah tidak begitu populer dibandingkan dengan istri Rasulullah SAW yang lain, tetapi ia termasuk wanita yang memilki martabat mulia dan kedudukan yang tinggi di sisi Allah SWT dan Rasulullah SAW.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA