Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Airin: Angka Tes Cepat di Tangsel di Atas Rata-Rata

Rabu 14 Oct 2020 13:35 WIB

Rep: Eva Rianti/ Red: Bilal Ramadhan

Petugas mengambil sample darah sejumlah pelajar saat tes diagnostik cepat (rapid test) COVID-19  di Mapolres Tangerang, Tangerang, Banten, Selasa (13/10/2020). Petugas mengamankan ratusan pelajar yang akan mengikuti aksi di Istana Merdeka Jakarta.

Petugas mengambil sample darah sejumlah pelajar saat tes diagnostik cepat (rapid test) COVID-19 di Mapolres Tangerang, Tangerang, Banten, Selasa (13/10/2020). Petugas mengamankan ratusan pelajar yang akan mengikuti aksi di Istana Merdeka Jakarta.

Foto: MUHAMMAD IQBAL/ANTARA
Airin berharap ada ketersediaan yang memadai dari alat tes rapid antigen.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Wali Kota Tangerang Selatan, Airin Rachmi Diany mengklaim bahwa angka rapid test atau tes cepat di Tangerang Selatan di atas rata-rata tes cepat daerah. Capaian itu lantas terus didorong agar semakin cepat dalam melakukan penelusuran atau tracing dari orang-orang yang berkontak dengan pasien terkonfirmasi positif Covid-19.

"Sudah sebenarnya di atas rata-rata. Tapi intinya bagaimana kita membuat tes tracing bisa cepat," kata Airin kepada wartawan, Selasa (13/10).

Airin menuturkan, sebagai langkah percepatan penanganan Covid-19, dia berupaya untuk bisa mengikuti standar badan kesehatan dunia (WHO) dalam melakukan tracing. "Dari hasil evaluasi WHO itu ada buku panduan baru yang harus kita ikuti," terangnya.

Dalam hal ini, WHO merekomendasikan penggunaan tes cepat antigen. Tes itu dinilai memiliki fungsi screening yang lebih efektif dan menjadi tidak membebani real time (RT) PCR.

Diketahui, Satgas Covid-19 sudah memberi arahan terkait rekomendasi WHO tersebut. Oleh sebab itu, Airin mengatakan tes cepat antigen itu ideal dilakukan pula di wilayahnya.

"Jadi ada beberapa hal yang baru dari WHO yang disampaikan dan mudah-mudahan itu menjadi bagian dari evaluasi dan monitoring kita terhadap tes dan tracing," kata dia.

Dia menambahkan, hal itu diyakini dapat menekan penyebaran Covid-19 yang lebih cepat. Untuk menjalankan upaya tersebut, Airin berharap ada ketersediaan yang memadai dari alat tes rapid antigen.

"Mudah-mudahan produk dalam negerinya, rapid antigen itu juga bisa dibuat sehingga bisa memberikan kepada kita," ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA