Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

5 Jenis Minyak Sehat untuk Masak Menurut Ahli Gizi (1)

Selasa 13 Oct 2020 22:00 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Nora Azizah

Ada beberapa pertimbangan yang membuat jenis minyak disebut sehat (Foto: Ilustrasi minyak goreng)

Ada beberapa pertimbangan yang membuat jenis minyak disebut sehat (Foto: Ilustrasi minyak goreng)

Foto: Pixnio
Ada beberapa pertimbangan yang membuat jenis minyak disebut sehat.

REPUBLIKA.CO.ID -- Minyak untuk memasak menjadi salah satu bahan kebutuhan pokok yang digunakan setiap hari. Itu sebabnya, penting untuk mengetahui jenis minyak untuk memasak atau minyak goreng terbaik dan sehat.

Namun, mana jenis minyak yang paling sehat untuk menggoreng makanan? Ahli gizi memaparkan beberapa pertimbangan terkait jenis minyak paling sehat untuk memasak, dilansir melalui thehealthy, Selasa (13/10).

Baca Juga

1. Minyak canola

Sebagai permulaan, Senior Director of Nutrition Communications dari International Food Information Council (IFIC), Kris Sollid, menjelaskan, semua minyak goreng mengandung 100 persen lemak. Sama seperti makanan yang mengandung lemak, semua minyak goreng mengandung campuran berbagai jenis lemak jenuh dan tak jenuh.

"Sementara beberapa minyak goreng lebih tinggi jenis lemak tertentunya, tidak ada minyak yang hanya mengandung satu jenis lemak. Minyak goreng dianggap sehat jika kaya akan lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda," kata Sollid.

Untuk alasan ini, dia merekomendasikan canola oil sebagai salah satu minyak goreng paling sehat. Pasalnya, canola oil menawarkan campuran lemak yang menyehatkan jantung, seperti halnya minyak zaitun dan kedelai.

"Canola oil juga merupakan sumber monounsaturated fatty acids (MUFAs) yang bagus," kata Sollid.

Minyak ini juga mengandung alpha-linolenic acid (ALA). Titik asap canola oil adalah 204 derajat celcius yang membuatnya ideal untuk digunakan memasak dengan suhu tinggi, seperti memanggang.

2. Minyak zaitun

Jika ingin menambahkan rasa pada makanan, maka dapat menggunakan minyak zaitun. Namun, penting untuk diingat bahwa titik asapnya lebih rendah daripada titik asap minyak canola.

“Minyak zaitun memiliki titik asap yang lebih rendah tetapi memberikan rasa yang lebih besar, sehingga paling cocok untuk dikonsumsi langsung, seperti saus salad cuka, dan digunakan dalam teknik memasak suhu rendah seperti menumis atau menggoreng,” kata Sollid.

Dia juga mencatat, minyak zaitun dikenal karena kandungan MUFA yang tinggi, tetapi juga mengandung sejumlah kecil ALA, dan jenis polyunsaturated fatty acids (PUFA) omega-3 yang bermanfaat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA