Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Ulama Qatar 'Serang' Pernyataan Mufti Mesir Soal Macron 

Selasa 13 Oct 2020 21:48 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Syekh Ali al-Qaradaghi mengkritik pernyataan Mufti Mesir, Syekh Syauqi Allam soal Presiden Prancis Emmanuel Macron..

Syekh Ali al-Qaradaghi mengkritik pernyataan Mufti Mesir, Syekh Syauqi Allam soal Presiden Prancis Emmanuel Macron..

Foto: Dok Istimewa
Ulama Qatar Syekh Ali al-Qaradaghi kritik pernyataan mufti Mesir.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO – Sekretaris Jenderal Persatuan Ulama Muslim Internasional (International Union of Muslim Scholars), Ali al-Qaradaghi mengecam Mufti Mesir, Syekh Syauqi Allam setelah menyatakan keprihatinannya tentang tumbuhnya radikalisme di kalangan pemuda Muslim di Eropa.

 

Baca Juga

Qaradaghi menanggapi seruan Allam, bahwa 50 persen Muslim generasi kedua dan ketiga di Eropa adalah anggota ISIS, menuduhnya tidak jujur dan kurang saleh. "Wahai mufti otoriter, kita membutuhkan kesalehan sebelum fatwa," kata Qaradaghi dilansir dari laman The Arab Weekly, pada Selasa (13/10).

 

Qaradaghi disebut telah memutarbalikkan kata-kata Allam untuk mencoba menyerang pemerintah Mesir.

 

Allam kemudian membingkai masalah radikalisme di Eropa dengan lebih ringkas. "Kami tidak membenarkan kejahatan mereka. Kami mengutuk mereka dan mengatakan bahwa ini sama sekali tidak sejalan dengan Islam. Kejahatan individu tidak boleh digunakan untuk menghakimi Islam sehingga merugikan Muslim." 

 

Namun, Qaradaghi menggunakan kesempatan itu untuk mengkritik status lembaga keagamaan di Mesir, yang menurutnya ditandai dengan tidak adanya hukum dan aturan militer. Dia mengklaim bahwa institusi keagamaan di Mesir telah berubah menjadi aparatur fungsional yang melayani negara.

 

Qaradaghi disebut mengambil pernyataan Allam di luar konteks, dan menggunakannya sebagai alasan untuk mengkritik Kairo. Qaradaghi tidak menyebut kecaman Al-Azhar Islamic Research Academy baru-baru ini atas pernyataan Presiden Prancis, Emmanuel Macron tentang Islam yang dipandang banyak orang sebagai prasangka.

 

Awal bulan ini, Macron mengumumkan rencana undang-undang yang lebih ketat untuk menangani apa yang disebutnya separatisme Islam, dan untuk mempertahankan nilai-nilai sekuler.

 

Dalam pidatonya, Macron mengatakan, minoritas dari perkiraan enam juta Muslim Perancis berada dalam bahaya membentuk masyarakat tandingan, dan mengusulkan pengawasan yang lebih ketat terhadap sekolah, dan kontrol pendanaan masjid asing.

 

Qaradaghi mengutip laporan Oktober 2017 oleh perusahaan konsultan Amerika Soufan Group. Laporan yang menyatakan bahwa Rusia sebenarnya adalah negara dengan jumlah pejuang asing tertinggi yang telah bergabung dengan ISIS di Suriah dan Irak, diikuti Arab Saudi, Yordania, Tunisia, dan Prancis.

 

Di sisi lain, Allam, menyerukan studi menyeluruh tentang radikalisme. Sebuah studi pada 2016 tentang topik tersebut menemukan bahwa ada semakin banyak orang Eropa yang bergabung dengan ISIS. Studi ini juga menemukan bahwa hampir 50 persen Muslim generasi kedua, dan ketiga yang tinggal di Eropa mendukung organisasi teroris.

 

Mufti Mesir tersebut mengatakan, bahwa pihak-pihak yang berkepentingan di negara-negara tersebut belum melakukan bagiannya untuk mengintegrasikan umat Islam ke dalam masyarakat, oleh karena itu banyak pertanyaan harus dilontarkan untuk mencari solusi.

 

Allam mengemukakan bahwa pertanyaan-pertanyaan ini telah terjawab, dan mengatakan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas urusan Islam harus dipertimbangkan kembali dalam hal pelatihan, kemampuan, dan pembinaan keilmuan.

 

Para pengamat mengatakan kecaman Qaradaghi terhadap Allam merupakan bagian dari upayanya untuk membela rezim Turki, dan Ikhwanul Muslimin.

 

Ankara dituduh menyediakan tempat berlindung yang aman bagi tokoh-tokoh ekstremis, dan memfasilitasi masuknya mereka ke Eropa. Ikhwanul Muslimin juga merupakan salah satu kelompok paling aktif di Eropa.

 

Melalui masjid dan asosiasi non-pemerintahnya, organisasi tersebut disebut telah berhasil mempromosikan budaya isolasionisme dan separatisme Islam, yang diperingatkan oleh Macron. Kemungkinan besar Prancis akan bekerja semakin keras untuk melawan tren ini.

 

Pernyataan Qaradaghi merupakan upaya untuk mencetak poin politik melawan Mesir, menarik perhatian dari akar masalah separatisme Muslim, yang semakin menuai keluhan di Eropa dan yang diharapkan Qaradaghi untuk membebaskan Turki dan Ikhwanul Muslimin.

 

Seorang peneliti yang berspesialisasi dalam terorisme internasional, Ahmed Sultan mengatakan, ketika mufti Mesir menyatakan bahwa setengah dari generasi kedua dan ketiga Muslim di Eropa telah bergabung dengan ISIS, yang dia maksudkan adalah mereka telah berpegang pada beberapa ide organisasi, bukan melakukan operasi teroris.

 

Sultan mengatakan, jaringan Islamis di negara-negara Eropa dipimpin oleh Ikhwanul Muslimin, dan berusaha untuk menarik pemuda yang hanya tahu sedikit tentang agama.

 

Menurut Sultan, Ikhwanul Muslimin menjangkau para pemuda untuk meyakinkan mereka agar kembali ke agama, dan kemudian secara tidak langsung mempromosikan ideologi ISIS.

 

Sultan mencatat, pernyataan mufti Mesir tersebut kemungkinan merujuk pada Ikhwanul Muslimin sebagai salah satu sumber utama terorisme yang memanfaatkan kerentanan pemuda Muslim di Eropa untuk memikat mereka.

 

 

 

 

Sumber: https://thearabweekly.com/muslim-brotherhood-figure-lashes-out-al-azhar-mufti  

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA