Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

UPI Gelar Wisuda 4.273 Lulusan Secara Online

Selasa 13 Oct 2020 20:40 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto

Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) menyelenggarakan upacara wisuda gelombang III Tahun 2020 secara online atau daring (dalam jaringan) dan luring (luar jaringan) yang berlangsung pada Rabu (12/10).

Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) menyelenggarakan upacara wisuda gelombang III Tahun 2020 secara online atau daring (dalam jaringan) dan luring (luar jaringan) yang berlangsung pada Rabu (12/10).

Foto: Istimewa
Lulusan UPI mampu bersaing, menjaga mutu, dan membawa nama baik almamater.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) menyelenggarakan upacara wisuda gelombang III Tahun 2020 secara online atau daring (dalam jaringan) dan luring (luar jaringan) yang berlangsung pada Rabu (12/10). Upacara wisuda diselenggarakan melalui daring menggunakan aplikasi Zoom diikuti oleh 4.273 peserta. 

Wisudawan itu berasal dari lulusan jenjang D-3 (Diploma) sebanyak 228 orang, lulusan jenjang S-1 (Sarjana) sebanyak 3.587 orang, lulusan jenjang S-2 (Magister) sebanyak 367 orang serta lulusan jenjang S-3 (Doktor) sebanyak 91 orang. 

Para wisudawan mengakses akun Zoom dan live TVUPI Digital pada laman www.tv.upi.edu serta live streaming pada laman https://www.youtube.com/watch?v=xBEKg1EPICQ&feature=youtu.be yang diikuti di rumah masing-masing dipandu langsung oleh panitia dari Gedung Ahmad Sanusi. 

Sedangkan untuk kegiatan upacara wisuda secara fisik, wisudawan yang datang prosesi jumlahnya dibatasi. Penyelenggaraan kegiatan luring mengikuti Peraturan, Ketentuan dan Standar Protokol Kesehatan Pemerintah Republik Indonesia melalui Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19. 

"Kami mewisuda empat ribu lebih wisudawan secara daring. Walaupun dalam suasana Covid 19, alhamdulillah UPI masih bisa mewisuda," ujar Rektor UPI M Solehuddin.

Menurut Solehudin, untuk wisudwan yang datang secara luring, UPI memberlakukan kebijakan dan standar protokol dengan melakukan berbagai tahapan. Di antaranya pelaksanaan rapid test untuk peserta yang hadir dalam ruangan, mencuci tangan,  menggunakan masker, menggunakan sarung tangan dan hand sanitizer. 

Peserta luring sendiri, kata dia, terdiri dari Majelis Wali Amanat (2 orang), Senat Akademik (2 orang), Rektor, Dewan Guru Besar (2 orang), Wakil Rektor (4 orang), Dekan Fakultas (8 orang), Direktur Pascasarjana, Direktur Kampus Daerah (5 orang), dan Ketua LPPM. 

"Kami berharap dalam situasi ini UPI bisa meluluskan lulusan berkualitas. Lulusan UPI mampu bersaing, menjaga mutu dan membawa nama baik almamater. Biasanya kita wisuda tatap muka karena wisuda ini momen kebahagiaan. Tapi wisuda online ini upaya terbaik. Mudah-mudahan tetap membawa semangat," paparnya.

Solehuddin mengatakan, kelulusan ini sebenarnya babak baru, sebagai awal dalam menjalani kehidupan sebagai calon pendidik atau tenaga profesional lain. Dimana pun mengabdi, maka harus tetap menjadi penyebar, pencari dan pengamal ilmu. Agar, dapat berkontribusi untuk kemajuan pendidikan dan pembangunan bangsa. 

Rektor pun mengatakan, gagasan-gagasan penting terkait dengan peran LPTK dalam tata kelola guru nasional. Karena, persoalan guru tidaklah sederhana saling terkait antara satu sistem dengan sistem lain yang seharusnya bergerak secara sistemik.

Sekretaris Majelis Wali Amanat UPI, Idrus Affandi, mengatakan, wisuda bukanlah akhir dari semua proses belajar. Karena, tugas belajar tidak berhenti ketika kita lulus kuliah. "Justru wisuda ini adalah gerbang untuk menempuh pendidikan yang sebenarnya, dimana ketika kita berada atau menjadi bagian dari masyarakat," ujarnya. 

Dalam prosesi wisuda itu, Rektor UPI, memberikan penghargaan dan ucapan selamat kepada lulusan terbaik berdasarkan masing-masing jenjang. Di antaranya pada jenjang Doktor (S3) diraih oleh Rina Heryani dari program studi Pendidikan Bahasa Indonesia Sekolah Pascasarjana dengan IPK 3,99. Lulusan terbaik jenjang Magister (S2) diraih oleh Try Hikmawan dari program studi Manajemen Sekolah Pascasarjana dengan IPK 3,98. Lulusan terbaik jenjang Sarjana (S1) diraih oleh Rivaldi Indra Hapidzin dari program studi Pendidikan Seni Tari FPSD dengan IPK 3,95 serta lulusan terbaik jenjang Diploma (D3) diraih oleh Juan Andrian dari program studi Survey Pemetaan dan Informasi Geografis FPIPS dengan IPK 3,76. 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA