Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

New York Times:Trump Manfaatkan Jabatan untuk Bisnis Pribadi

Selasa 13 Oct 2020 03:26 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Presiden Donald Trump

Presiden Donald Trump

Foto: AP/Tony Dejak
Ratusan korporasi, kelompok pelobi, dan pemerintah asing berbisnis dengan Trump.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Selama kampanye 2016 dan selama menjabat, Presiden AS Donald Trump berulang kali berjanji untuk mengubah budaya politik Washington yang disebut 'kotor'. Namun, menurut penyelidikan New York Times (NYT) baru-baru ini, Trump dilaporkan telah melakukan hal sebaliknya.

Berikut adalah beberapa pengungkapan yang paling menonjol dari penyelidikan New York Times, yang menemukan lebih dari 200 perusahaan, kelompok pelobi, dan pemerintah asing berbisnis dengan Trump juga mengambil keuntungan darinya:

1. Trump tidak mundur dari bisnis keluarga

Setelah kemenangannya dalam pemilu 2016, Trump berjanji untuk mundur dari kegiatan sehari-hari Organisasi Trump, meninggalkan bisnis keluarga di tangan putranya, Eric Trump dan Donald Trump Jr.

Namun NYT menemukan bahwa Trump terkadang masih memberi pengarahan pada manajer di Trump International Hotel di Washington. Di resor Mar-a-Lago, Florida, presiden dilaporkan menaikkan harga untuk anggota baru yang ingin bergabung dengan klub setidaknya dua kali selama masa jabatan pertamanya. Trump juga terkadang akan mensurvei detil keanggotaan dan operasi klub.

2. Bisnis keluarga Trump menghasilkan jutaan dolar AS sebelum dia menjabat

Wawancara yang dilakukan oleh NYT dengan hampir 250 pemimpin bisnis, pelobi, dan pejabat pemerintahan Trump merinci bagaimana Trump berinteraksi dengan kepentingan uang sebelum dan selama masa kepresidenannya.

Enam puluh pelanggan dengan kepentingan bisnis dengan Trump sebelum dia menjabat membawa hampir 12 juta dolar AS ke Trump Organization selama dua tahun pertama kepresidenan Trump, menurut NYT.

Sementara banyak dari wawancara tersebut mengatakan bahwa memajukan kepentingan Trump tidak terkait dengan bisnis mereka dengan organisasi Trump, hampir semua pihak mendapat semacam keuntungan dari pemerintah federal setelah Trump menjabat.
Catatan pajak menemukan bahwa biaya inisiasi klub pada tahun 2016 memberikan pendapatan sekitar 6 dolar AS juta untuk organisasi.

3. Resor Mar-a-Lago sebagai tempat lobi utama

Laporan NYT juga menemukan bahwa banyak rekan Trump yang membantu melobi resornya telah diangkat ke dalam bursa politik Washington. Pelanggan ini berkisar dari para pemimpin politik di Republik Dominika, Nigeria dan Ukraina, hingga penjara swasta besar dan perusahaan pertanian.

Setiap pejabat asing dan firma domestik yang menjalankan bisnis dengan firma Ballard mendapatkan keuntungan material yang menonjol dari pemerintah.

Sebagian besar lobi ini dilakukan di dan melalui koneksi yang dibuat di resor Doral dan Mar-a-Lago milik Trump Organization di Florida.

4. Trump Mudah Ditemui di resor Mar-a-Lago

Trump telah menghabiskan sebagian besar waktunya di kantor di salah satu properti organisasinya. Investigasi Times menemukan bahwa seringnya dia tinggal di Mar-a-Lago membuatnya dan pejabat senior mudah diakses oleh anggota resor, banyak di antaranya telah bergabung dengan tujuan eksplisit untuk melobi presiden.

Trump telah menghabiskan hampir 400 hari masa kepresidenannya di salah satu hotel dan properti keluarga selama masa kepresidenannya, membuat banyak peluang untuk lobi semacam itu di Mar-a-Lago dan di tempat lain.

5. Pelanggan Hotel Trump dari kalangan pemuka agama

Pendeta dan konservatif sosial terkemuka lainnya adalah di antara pendukung dan pelanggan setia Presiden Trump yang paling setia. Hotel Trump di Washington telah muncul sebagai pusat utama pertemuan keagamaan, penggalangan dana, dan tur untuk kelompok-kelompok Kristen konservatif selama masa kepresidenan Trump.

Banyak konservatif religius yang secara eksplisit mengaitkan dukungan mereka terhadap bisnis dan administrasi presiden dengan agenda konservatif sosial presiden. Beberapa mengutip sikap Trump terhadap hakim konservatif, aborsi, dan Israel selama wawancara yang dilakukan dengan NYT untuk menjelaskan dukungan mereka. Pendeta profil tinggi juga diberi status VIP di resor Trump, menurut mantan karyawan yang berbicara dengan NYT.

6. Media sosial mencatat keterlibatan Trump dengan pelobi

Ratusan postingan media sosial yang ditinjau oleh NYT juga menemukan bahwa banyak dari mereka yang meminta bantuan presiden merasa tidak perlu menyembunyikan niat mereka. Banyak anggota dan pengunjung properti Trump sering membual tentang akses mereka ke presiden.

"Begitu dia menjadi presiden, semua orang ingin berada di dekatnya. Orang senang berada di tempat presiden." ungkap Jeff Greene, pengembang real estate di Florida dan anggota Mar-a-Lago.

NYT juga menemukan bahwa lebih dari 20 pejabat, politisi, dan organisasi dari kelompok asing telah mengunjungi presiden dan asisten senior di properti Trump, seringkali menggunakan peluang untuk mendapatkan dukungan politik di dalam negeri atau melobi atas nama negara mereka.

Banyak dari politisi asing ini, banyak dari mereka yang tidak menjabat dalam pemerintahan di negara asal mereka, akan memperlakukan interaksi informal sebagai kunjungan kenegaraan resmi atau memanfaatkan keterlibatan yang akan diberikan kepada mereka di media sosial.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA