Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Kadinkes Bogor Khawatir Muncul Klaster Baru dari Demo

Sabtu 10 Oct 2020 09:59 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Ratusan mahasiswa dari Kelompok Cipayung Plus terus melanjutkan aksi demonstrasi di depan Istana Kepresidenan Bogor meski hujan mengguyur, Kamis (8/10).

Ratusan mahasiswa dari Kelompok Cipayung Plus terus melanjutkan aksi demonstrasi di depan Istana Kepresidenan Bogor meski hujan mengguyur, Kamis (8/10).

Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Di Kota Bogor tidak ada pendemo yang diamankan dan belum dilakukan rapid test.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kepala Dinas Kesehatan Kota Bogor Sri Nowo Retno mengkhawatirkan kemungkinan munculnya klaster baru penyebaran Covid-19, yakni dari kerumunan orang pada demo mahasiswa yang menolak UU Cipta Kerja di depan Istana Bogor.

"Saya juga khawatir melihat kerumunan itu. Tadi kami bahas juga kemungkinan dan antisipasi adanya klaster baru dari aksi demo," kata Sri Nowo Retno, di Balai Kota Bogor, Jumat.

Sri Nowo Retno mengatakan hal itu usai bertemu dengan Wakil Ketua Satuan Tugas Covid-19 Kota Bogor Dedie A Rachim, yang juga Wakil Wali Kota Bogor, serta Sekretaris Daerah Kota Bogor Syarifah Sofiah Dwikorawati.

Menurut Retno, panggilan Sri Nowo Retno, pada saat menghadap Dedie A Rachim dan Syarifah Sofiah, dirinya melaporkan perkembangan penanganan Covid-19 di Kota Bogor, termasuk membicarakan adanya potensi penularan Covid-19 dari kerumunan mahasiswa yang demo di depan Istana Bogor, pada Kamis (8/10).

Sementara itu, Polda Metro Jaya melakukan rapid test terhadap sejumlah orang yang akan melakukan demo di Jakarta, Kamis (8/10). Dari 90 orang yang menjalani rapid test diperoleh data 12 orang di antaranya reaktif. Ke-12 orang tersebut dilakukan tes lanjutan, yakni tes swab, di Biddokes Polda Metro Jaya dan kini masih menunggu hasilnya.

Menurut Retno, di Kota Bogor tidak ada pendemo yang diamankan dan belum dilakukan rapid test. Ketika ditanya apakah dinas kesehatan ada rencana mendatangi kampus-kampus di Bogor untuk melakukan rapid test, menurut Retno, hal itu masih dalam pembicaraan.

"Namun, dinas kesehatan saat ini masih memprioritaskan melakukan tes swab untuk kontak erat dan suspectdari kasus positif Covid-19," katanya.

Sebelumnya, raturan mahasiswa dari sejumlah kampus dan organisasi kemahasiswaan melakukan demo menolak UU Cipta Kerja yang baru disetujui DPR RI, di depan gerbang Istana Bogor, Kamis (8/10).

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA