Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Sholat Wajib Menghadap Kiblat, Kecuali dalam Kondisi Berikut

Jumat 09 Oct 2020 05:58 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Nashih Nashrullah

Terdapat dispensasi tak menghadap kiblat dalam kondisi-kondisi darurat. Ilustrasi sholat darurat

Terdapat dispensasi tak menghadap kiblat dalam kondisi-kondisi darurat. Ilustrasi sholat darurat

Foto: AP Photo/Mukhtar Khan
Terdapat dispensasi tak menghadap kiblat dalam kondisi-kondisi darurat.

REPUBLIKA.CO.ID, Menghadap kiblat merupakan salah satu syarat sahnya sholat. Tetapi dalam kondisi tertentu, ada pengecualaian seseorang boleh melaksanakan sholat tanpa menghadap kiblat.  

Dalam buku Panduan Sholat An-Nisaa karya Abdul Qadir Muhammad Manshur yang diterbitkan Republika Penerbit dijelaskan, jika seseorang sedang takut akan musuh, hewan buas, atau sejenisnya yang dapat membahayakan jiwa maka dia tidak wajib sholat menghadap kiblat.

Baca Juga

Dia diperbolehkan menghadap ke arah manapun yang diinginkan, baik dengan mengendarai kendaraan maupun berdiri di atas tanah. Semua itu diperbolehkan untuk sholat fardhu maupun sunnah.

Para ulama merujuk dalil yakni firman Allah SWT dalam Alquran surat al-Baqarah penggalan ayat 239 yang artinya: 

فَإِنْ خِفْتُمْ فَرِجَالًا أَوْ رُكْبَانًا  "Jika kamu takut ada bahaya, sholatlah sambil berjalan kaki atau berkendaraan.''

Sebuah riwayat menyebutkan, Ibnu Umar RA ditanya tentang sholat khauf. Maka dia menjelaskannya lalu berkata, "Jika ketakutan yang ada lebih parah daripada itu (yang telah dijelaskan), sholatlah dengan berjalan kaki atau berkendaraan, menghadap kiblat atau tidak menghadap kiblat.'' Perintah sholat menghadap kiblat didasarkan pada firman Allah SWT QS Al-Baqarah 144:

فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ "Maka hadapkanlah wajahmu (ketika sholat) ke Masjid al-Haram.''

Rasulullah kemudian menegaskan kembali perintah dari dalil Alquran tersebut dengan mengatakan, apabila seseorang hendak mendirikan sholat, diwajibkan baginya menyempurnakan wudhu dan menghadap kiblat.

Tentu saja, kuatnya dalil tersebut menjadikan perintah menghadap kiblat saat sholat sangat penting untuk diterapkan. Hal ini jugalah yang dijadikan konsensus bagi kalangan ulama yang sepakat berpendapat bahwa sholat tidak sah hukumnya bila tidak menghadap kiblat.

Sholat menghadap kiblat juga harus didasari keyakinan kuat mengenai arah kiblat yang benar. Apabila seseorang mengalami disorientasi kiblat di suatu tempat dan waktu tanpa kondisi darurat, diwajibkan baginya untuk mencari tahu arah kiblat yang benar dan meyakinkan.  

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA