Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Cara Tetap Sehat Saat Belanja Makanan Daring

Kamis 08 Oct 2020 20:55 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Membeli makanan secara daring (ilustrasi).

Membeli makanan secara daring (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Ambil langkah ekstra untuk memeriksa informasi nutrisi lengkap dari makanan tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Saat pandemi Covid-19, lebih banyak orang beralih belanja bahan makanan secara daring. Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition Education and Behavior menemukan ada sisi negatif dalam aktivitas tersebut.

Saat berbelanja daring, Anda mungkin kesulitan menilai kualitas nutrisi makanan yang Anda beli. Para peneliti di University of Minnesota berbelanja 26 makanan yang sama (kebanyakan yang dikemas) pada beberapa situs web grosir yang berbeda. Mereka menemukan bahwa nutrisi atau informasi bahan rata-rata tidak tersedia untuk 15 persen dari makanan tersebut.

Bahkan ketika informasi itu ada di sana, tidak selalu mudah untuk diakses atau dibaca. Pembeli biasanya harus mengklik halaman produk utama untuk menemukannya atau halaman tersebut ditampilkan dengan buruk. Masalah umum termasuk ukuran huruf kecil, jenis kabur, dan informasi yang disajikan miring atau terbalik.

"Jika tidak segera tersedia, pembeli mungkin tidak tahu untuk mencari informasi tersebut," kata Kelly Olzenak, MPH, RD, penulis utama studi tersebut seperti dilansir di laman Consumer Reports, Rabu (8/10).

Penangkal semacam itu dapat membantu menjelaskan mengapa survei 2018 dari Dewan Informasi Pangan Internasional menemukan 48 persen pembeli daring mengatakan mereka membaca informasi nutrisi sebelum membeli barang,  dibandingkan dengan 66 persen pembeli langsung. Informasi tentang label fakta gizi dan daftar bahan yang dibutuhkan oleh Food and Drug Administration pada makanan kemasan dapat menjadi bagian integral dari kesehatan seseorang.

"Seseorang dengan gagal jantung dapat mengandalkan panel fakta gizi untuk memilih makanan rendah natrium, seseorang dengan diabetes perlu mengetahui jumlah karbohidrat per porsi," kata Olzenak.

Pembaruan terkini dari label fakta gizi membuatnya semakin berharga bagi orang-orang yang mencoba membuat pilihan yang lebih sehat. "Sekarang, jumlah kalori per porsi lebih besar, lebih berani, jumlah gula tambahan harus diumumkan, dan jumlah vitamin kunci yang sebenarnya dicantumkan," kata Christen Cupples Cooper, EdD, RDN, direktur pendiri dan ketua program nutrisi dan dietetika di Pace University di New York.

Selain itu, ukuran penyajian yang sekarang tercantum lebih mencerminkan ukuran penyajian biasa daripada sebelumnya. Peneliti University of Minnesota berharap temuan mereka akan mendorong penjual daring untuk membuat fitur yang membantu konsumen membuat pilihan yang lebih tepat.

Perusahaan riset pasar Nielsen dan FMI meramalkan 70 persen konsumen akan beralih ke belanja daring pada 2024. Itu berarti konsumen akan membutuhkan cara untuk memeriksa nutrisi yang semudah itu sendiri, di mana mereka dapat mengambil produk, membaliknya, dan menemukan apa yang mereka cari.

Lantas, bagaimana memastikan bahwa Anda mendapatkan informasi yang diperlukan saat berbelanja daring? Hal pertama adalah mengingatkan diri sendiri untuk memeriksanya.

Meskipun label fakta nutrisi dan daftar bahan-bahannya mungkin tidak mudah diakses seperti saat Anda berbelanja secara langsung, mereka lebih sering tersedia secara daring daripada tidak. Mungkin hanya perlu sedikit menggulir dan mengklik untuk menemukannya.

Lihat apakah situs web yang Anda buka mengizinkan Anda menyaring menurut klasifikasi produk yang mungkin Anda lihat di bagian depan kemasan makanan, seperti bebas gluten. "Ini bisa membantu jika Anda memiliki kebutuhan diet khusus seperti intoleransi laktosa dan ingin mempersempit produk apa yang cocok," kata Cooper.

Anda tetap harus mengambil langkah ekstra untuk memeriksa informasi nutrisi lengkap. Sebab filter semacam itu tidak akan memberi tahu Anda apa pun tentang kalori, tambahan gula, lemak jenuh, atau komponen nutrisi penting lainnya. Selain itu, ingat beberapa makanan paling sehat, tidak diharuskan memiliki label nutrisi sama sekali, atau merupakan makanan bahan tunggal, seperti nasi merah atau buncis.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA