Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Ikhwanul Muslimin Lemah di Timur Tengah, Tapi Masih Eksis?

Kamis 08 Oct 2020 05:45 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Logo ikhwanul muslimin

Logo ikhwanul muslimin

Foto: tangkapan layar wikipedia.org
Ikhwanul Muslimin disebut mengalami kemunduran di Timur Tengah tetapi masih bertahan.

REPUBLIKA.CO.ID, Ikhwanul Muslim merupakan salah satu organisasi di Timur Tengah yang masih menjadi perdebatan serius. Di antara topik terkait organisasi yang didirikan Hasan Al-Banna ini, adalah terkait dengan masa depannya seperti apa?

Ketua Dewan Mesir sekaligus Direktur Pusat Regional untuk Kajian Strategis, Abdel Moneim Said, menulis artikel tentang masa depan Ikhwanul Muslimin yang dimuat di Ahram Online. Di awal tulisan, dia mengatakan pernah diminta untuk berbicara tentang masa depan organisasi itu sejak kelahirannya hampir sembilan dekade yang lalu.

"Secara alami, saya fokus pada asal mula Ikhwanul Muslimin dan pembentukan ideologis sebelum beralih ke bagaimana hal itu berinteraksi dengan pergolakan Musim Semi Arab yang menyebabkan perang saudara dan perselisihan, negara runtuh, dan bencana lainnya selama 10 tahun terakhir," terangnya.

Ada sejumlah perspektif ideologis, sosial dan ekonomi yang dapat digunakan untuk membahas subjek ini. Dia memilih politik karena, sama pentingnya dengan perspektif lain dalam menjelaskan Ikhwanul Muslimin, ketika semua dikatakan dan dilakukan, gerakan adalah fenomena politik yang sempurna. Ini adalah gerakan totaliter dengan ciri-ciri ideologis dan organisasional yang menempatkannya di kelas dengan Nazisme, fasisme dan komunisme serta manifestasi organisasinya yang beragam.

Kesamaan yang dimiliki semua gerakan ini, terlepas dari akar filosofisnya yang berbeda, dari epistemologis hingga eskatologis, adalah utopianisme mereka dan pengejaran kejayaan, untuk menghidupkan kembali kejayaan suatu bangsa, untuk mengamankan tiket menuju kemuliaan di surga atau untuk menciptakan surga yang mulia di bumi.

Semua gerakan ini mengurangi nilai individu manusia menjadi sejumlah keyakinan pada kredo dan ketaatan pada dogma. Tidak ada ruang bagi individu atau kekuatan kreativitas dan inovasi untuk melayani kemajuan masyarakat dan dunia di sekitar. Gerakan totaliter ini juga sangat tangguh.

Mereka mungkin menyusut dan memudar, tetapi mereka tidak mati. Mereka selamanya dapat muncul kembali dan memaksakan diri dengan cara apa pun. Selain sangat dogmatis, mereka juga sangat hierarkis dan mereka memiliki rencana kerja untuk setiap fase perkembangan mereka, atau evolusi masyarakat seperti yang mereka bayangkan.

Komunisme mungkin mengalami kekalahan dalam Perang Dingin tetapi bertahan dalam bentuk partai-partai komunis China, Vietnam, dan Korea Utara. Satu-satunya perbedaan sekarang adalah bahwa negara-negara ini telah menghapus kendali totaliter dari cara-cara produksi sambil tetap mempertahankan kendali tidak langsung atas pasar bebas dan pergerakan segala sesuatu yang masuk atau keluar.  

Nazisme dan fasisme dikalahkan dalam Perang Dunia II, tetapi mereka telah mengangkat kepala mereka lagi dalam gagasan ultra-kanan di AS dan Eropa dan, kadang-kadang, dalam manifestasi politik yang konkret.

Ikhwanul Muslimin tidak terkecuali. Filsafatnya berakar pada pandangan Kharijite kuno tentang sumber otoritas di negara bagian. Ikhwanul Muslimin memiliki hierarki yang erat dan rencana yang telah ditetapkan sebelumnya untuk tahap-tahap evolusinya yang dibayangkan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA