Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Pernikahan Hindu-Muslim yang Picu Polemik di India

Rabu 07 Oct 2020 20:52 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Bendera India (Ilustrasi).

Foto:
Pernikahan beda agama antara Hindu dan Muslim di India picu polemik.

photo
Pasangan yang sudah menikah (ilustrasi) - (independent)
Petisinya meminta Bagian 6 dan 7 dari SMA, yang mengatur proses mengundang keberatan publik ini, untuk dibatalkan. Ini mengklaim bagian ini melanggar hak dasar individu, termasuk hak privasi. Sidang pertama dijadwalkan pada 7 Oktober. "Undang-undang ini menghambat kemajuan masyarakat kita. Jika seorang pria dan seorang wanita siap untuk menikah, mengapa harus ada persetujuan dari orang ketiga," kata Rehman.

Rehman mengajukan bulan lalu untuk menikah di bawah SMA kepada petugas pernikahan setempat, tetapi masih menunggu untuk mendengar kapan periode pemberitahuan 30 hari untuk mendaftarkan pernikahannya dimulai.

Pasangan beda agama sering menjadi korban pelecehan di seluruh India, bahkan menyebabkan pembunuhan demi kehormatan dan bunuh diri dalam banyak kasus. Seorang pria Hindu berusia 23 tahun dibunuh tidak jauh dari rumahnya di Delhi pada 2018 oleh keluarga gadis Muslim yang dia kencani. Dalam kasus di mana gadis itu beragama Hindu dan anak laki-laki beragama Islam, tuduhan "cinta jihad" semakin memperburuk ketegangan komunal.

Istilah "cinta jihad" digunakan oleh kelompok-kelompok Hindu radikal untuk menuduh pria Muslim berpartisipasi dalam konspirasi terencana untuk mengubah wanita Hindu menjadi Islam dengan merayu mereka.

Pada Juli, pemerintah Kerala menghentikan praktik mengunggah formulir aplikasi yang diajukan di bawah SMA online dan sekarang hanya menampilkannya di papan pengumuman kantor sub-registrar. Hal itu dilakukan setelah pemberitahuan semacam itu diketahui digunakan oleh kelompok sayap kanan untuk menargetkan pasangan lintas agama, menuduh mereka "cinta jihad".

SMA, bagaimanapun, menetapkan alasan khusus untuk keberatan. Tidak ada pihak dalam sebuah pernikahan yang diusulkan harus memiliki pasangan yang masih hidup atau mereka harus menderita dari "pikiran yang tidak waras" yang membuat mereka tidak mampu memberikan persetujuan yang sah. Mereka seharusnya juga tidak menderita "gangguan mental" yang membuat mereka tidak layak untuk menikah atau "melahirkan anak".

Utkarsh Singh, advokat yang mewakili Rehman, berpendapat bahwa keberatan memiliki pasangan hidup juga dapat muncul dalam pernikahan agama Hindu atau Muslim, tetapi mereka tidak memerlukan publikasi pemberitahuan publik yang serupa.

Keberatan yang didasarkan pada kesehatan mental pasangan sama sekali tidak bisa dilontarkan oleh orang asing, dan harus diselesaikan dengan keahlian medis. "Hanya praktisi medis bersertifikat yang dapat membesarkan mereka atau seseorang dari keluarga, didukung bukti medis yang diperlukan," katanya.

Selain petisi Rehman, litigasi kepentingan publik telah diajukan di Mahkamah Agung bulan lalu oleh Nandini Praveen, seorang mahasiswa hukum yang tinggal di Kerala. Petisi tersebut juga menyerukan bagian-bagian tertentu dari SMA, termasuk Bagian 6 dan 7, untuk dituduh karena melanggar privasi individu. Pengadilan telah meminta tanggapan dari pemerintah federal menjelang sidang berikutnya yang belum dijadwalkan.

Kaleeswaram Raj, pengacara pemohon, menggambarkan ketentuan ini sebagai "gangguan tidak berprinsip oleh negara ke dalam kehidupan dua individu". "Pernikahan, yang pada dasarnya merupakan urusan pribadi antara dua orang dewasa yang setuju, diperlakukan dan ditampilkan sebagai urusan publik. Ini bertentangan dengan gagasan privasi," katanya.

Raj mengatakan praktik mengeluarkan pemberitahuan publik di bawah SMA adalah sisa-sisa kolonial yang ditransplantasikan India dari Undang-Undang Pernikahan Kristen India tahun 1872, yang menyerukan pemberitahuan publik serupa. Sementara hukum pernikahan Hindu atau Islam di India tidak memasukkan praktik semacam itu.

Kemudian ada seruan yang berkembang untuk mereformasi SMA dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2018, Komisi Hukum India telah merekomendasikan agar jangka waktu 30 hari dikurangi untuk membawa prosedur sesuai hukum pernikahan Hindu dan Muslim yang memungkinkan pasangan untuk mendaftarkan pernikahan mereka dalam sehari. Antara Januari dan September tahun lalu di New Delhi, 461 pernikahan terdaftar di bawah SMA dibandingkan dengan 13.572 pernikahan di bawah Undang-Undang Perkawinan Hindu.

Asif Iqbal, yang ikut mendirikan Dhanak of Humanity pada 2005, mengatakan pelecehan dan penundaan prosedur yang harus diderita pasangan antaragama untuk menikah di bawah SMA memaksa banyak di antara mereka untuk pindah ke agama pasangan mereka.

Hal itu mempercepat pernikahan dan membuatnya lebih mudah menurut hukum pernikahan Hindu atau Islam. Hasil seperti itu juga membantu mereka menghindari tekanan keluarga atau pelecehan dari polisi setempat, sesuatu yang terkadang dihadapi pasangan yang tinggal bersama.

Namun Rehman dan Lal menolak untuk berkompromi dengan cara seperti itu. "Kami telah menjelaskan sejak awal hubungan kami bahwa kami tidak akan berpindah agama. Kami adalah kami, kami memilih satu sama lain untuk apa adanya. Mengapa mengubahnya?" katanya.

 

Sumber: https://www.straitstimes.com/asia/south-asia/hindu-muslim-couple-in-india-challenges-controversial-law-on-inter-faith-marriages

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA