Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Ini Kata IDI Soal Narapidana Terinfeksi Covid-19

Selasa 06 Oct 2020 17:58 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati / Red: Agus Yulianto

Petugas menyemprotkan cairan disinfektan pada sel tahanan yang ditempati warga binaan di Lembaga Permasyarakatan Kelas-II A, Banda Aceh, Aceh, Kamis. Penyemprotan cairan disinfektan di Lapas Kelas II A yang dihuni 638 warga binaan itu untuk mengantisipasi penyebaran COVID-19.

Petugas menyemprotkan cairan disinfektan pada sel tahanan yang ditempati warga binaan di Lembaga Permasyarakatan Kelas-II A, Banda Aceh, Aceh, Kamis. Penyemprotan cairan disinfektan di Lapas Kelas II A yang dihuni 638 warga binaan itu untuk mengantisipasi penyebaran COVID-19.

Foto: Antara/Ampelsa
Terbatasnya ruangan yang ditempati orang banyak membuat protokol kesehatan 3M, abai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menganalisa, tahanan di lembaga permasyarakatan yang terinfeksi virus corona SARS-CoV2 (Covid-19) bisa menularkan virus ke narapidana lainnya. Terbatasnya ruangan yang ditempati orang banyak membuat protokol kesehatan 3M tidak diterapkan dengan baik dan kemudian terjadi penularan virus.

"Tahanan bisa terinfeksi Covid-19 karena ruang tahanannya terbatas, kemudian ditempati banyak orang," ujar Anggota Bidang Protokol Tim Mitigasi Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Eka Ginanjar saat dihubungi Republika, Selasa (6/10).

Tak hanya itu, dia menyebutkan, persoalan di penjara semakin diperburuk saat para tahanan melakukan kegiatan seperti makan--yang pasti tidak memakai masker--dan ternyata sirkulasi ventilasi di sana juga ikut mempengaruhi. "Tak hanya terinfeksi, penularan kasus terjadi," ujarnya.

Oleh karena itu, dia meminta, pengelola lapas/rutan segera melakukan isolasi dan merawat warga binaan permasyarakatan (WBP) yang terinfeksi virus ini. "Misalnya di dalam sel atau blok yang terpisah," katanya.

Selan itu, Eka meminta, pengelola menerapkan SOP tentang protokol kesehatan pelaksanaan 3M, termasuk mengatur makan, shalat, dan kegiatan-kegiatan di dalam dengan ketat. 

Terkait tahanan memakai masker untuk mencegah penularan, Eka menilai, memakai penutup hidung dan mulut hanya salah satu bagian 3M. Sebab, protokol kesehatan 3M lainnya yaitu mencuci tangan pakai sabun dan menjaga jarak juga harus dilakukan bersama-sama. 

Tak hanya itu, Eka juga meminta, pengelola melakukan test, tracing, dan treatment (3T), termasuk tes swab Polymerase Chain Reaction (PCR). Sebab, kata dia, tes ini menjadi satu-satunya penegakan diagnosa. Oleh karena itu, upaya 3T harus dilakukan terus-menerus. "Kemudian atur ventilasi hingga batasi pengunjung," ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA