Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Mesir Eksekusi Mati 15 Tahanan Politik

Selasa 06 Oct 2020 14:55 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Eksekusi (ilustrasi).

Eksekusi (ilustrasi).

Foto: Pixabay
Dua di antara yang dieksekusi mati adalah anggota Ikhwanul Muslimin.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Mesir telah mengeksekusi mati 15 tahanan politik selama akhir pekan lalu. Dua di antara mereka adalah anggota Ikhwanul Muslimin.

Seperti dilaporkan laman Anadolu Agency, Presiden Abdul Fattah al-Sisi menyetujui eksekusi terhadap 15 orang yang sebelumnya dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan tersebut. Langkah itu dilakukan ketika demonstrasi menyebar di daerah pedesaan dan daerah kumuh kota.

Dua anggota Ikhwanul Muslimin yang ditangkap dalam demonstrasi anti-kudeta di Alexandria pada Agustus 2013 termasuk di antara mereka yang dieksekusi. Meskipun tidak ada pernyataan dari otoritas berwenang, saluran TV dan organisasi hak asasi manusia mengumumkan eksekusi tersebut kepada publik.

We Record, sebuah LSM yang berbasis di London, mengatakan bahwa Yasser al-Abasiri (49 tahun) dan Yasser Shukr (45 tahun) yang ditahan di Penjara Torah, dieksekusi. Keesokan harinya, rezim mengeksekusi 13 orang lagi.

Menurut Watan Tv, saluran yang dikenal dekat dengan Ikhwanul Muslimin dan mengudara dari luar negeri, otoritas Mesir belum merilis nama-nama mereka yang dieksekusi ke publik,

Namun eksekusi tersebut pun turut dikonfirmasi saluran televisi milik kelompok oposisi seperti Mekameleen dan Al-Sharq yang disiarkan di luar Mesir. Sebagian besar siaran mereka ditonton oleh orang Mesir.

Saluran Al-Sharq menyiarkan informasi rinci tentang 13 orang yang dieksekusi dan melaporkan bahwa kerabat mereka diminta mendatangi kamar mayat di Rumah Sakit Zenhom di Kairo untuk mengambil setiap jenazah.

Menurut hukum Mesir, kekuasaan untuk melaksanakan hukuman mati atau membebaskan para terdakwa hanya ada pada presiden. Saat ini masih ada 35 terdakwa politik yang telah diadili dan dijatuhi hukuman mati dalam berbagai kasus menunggu eksekusi di penjara.

Sejak al-Sisi mengambil alih kekuasaan, pengadilan di seluruh Mesir telah menjatuhkan hukuman mati terhadap ratusan penentang rezim. Namun sebagian besar putusan dibatalkan.

 

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA