Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Perpres Terbit, Ini Besaran Gaji PPPK

Ahad 04 Oct 2020 12:49 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Agus Yulianto

Presiden Joko Widodo

Presiden Joko Widodo

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto
Dalam Perpres itu, disebutkan besaran gaji didasarkan golongan dan masa kerja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo telah menerbitkan  Peraturan Presiden (Perpres) No.98/2020 tentang Gaji dan Tunjangan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Dalam Perpres yang diteken pada 28 September itu, disebutkan besaran gaji didasarkan golongan dan masa kerja, yang terdapat dalam lampiran Perpres tersebut.

Namun, besaran gaji yang tercantum dalam lampiran, sebelum dikenakan pemotongan pajak penghasilan. Dalam beleid Perpres juga disebutkan PPPK dapat diberikan kenaikan gaji berkala atau istimewa sesuai dengan ketentuan undang-undang.

Sementara, untuk tunjangan, PPPK akan diberi tunjangan sesuai dengan tunjangan pegawai negeri sipil pada Instansi Pemerintah tempat PPPK bekerja. Tunjangan terdiri atas, tunjangan keluarga, tunjangan pangan, tunjangan jabatan struktural, tunjangan jabatan fungsional, atau tunjangan lainnya.

Untuk anggaran gaji dan tunjangan bagi PPPK yang bekerja di Instansi Pusat dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

Sementara gaji dan tunjangan bagi PPPK yang bekerja di Instansi daerah dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. "Gaji dan tunjangan yang diterima PPPK dikenakan pemotongan pajak penghasilan," demikian tertulis dalam Perpres.

Dalam lampiran Perpres tersebut, berikut besaran gaji PPPK berdasarkan golongan dengan masa kerja paling rendah dan paling tinggi:

1.        Golongan I:

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp.1.794.900

b.      Masa kerja 26 tahun: Rp.2.686.200

2.      Golongan II

a.      Masa kerja 3 tahun: Rp.1.960.200

b.      Masa kerja 27 tahun: Rp.2.843.900

3.      Golongan III

a. Masa kerja 3 tahun: Rp.2.043.200

b. Masa kerja 27 tahun: Rp.2.964.200

4.      Golongan IV

a.      Masa kerja 3 tahun: Rp. 2.129.500

b.      Masa kerja 27 tahun: Rp. 3.089.600

5.      Golongan V

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp.2.325.600

b.      Masa kerja 33 tahun: Rp.3.879.700

6.      Golongan VI

a.      Masa kerja 3 tahun: Rp.2.539.700

b.      Masa kerja 33 tahun: Rp. 4.043.800

7.      Golongan VII

a.      Masa kerja 3 tahun: Rp. 2.647.200

b.      Masa kerja 33 tahun: Rp. 4.214.900

8.      Golongan VIII

a.      Masa kerja 3 tahun: Rp. 2.759.100

b.      Masa kerja 33 tahun: Rp.4.393.100

9.      Golongan IX

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp 2.966.500

b.      Masa Kerja 32 tahun: Rp.4.872.000

10.   Golongan X

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp.3.091.900

b.      Masa kerja 32 tahun: Rp.5.078.000

11.     Golongan XI

a.      Masa kerja 0 tahun: 3.222.700

b.      Masa kerja 32 tahun: 5.292.800

12.    Golongan XII

a.      Masa kerja 0 tahun: 3.359.000

b.      Masa kerja 32 tahun: Rp.5.516.800

13.   Golongan XIII

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp. 3.501.100

b.      Masa kerja 32 tahun: Rp. 5.750.100

14.   Golongan XIV

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp.3.649.200

b.      Masa kerja 32 tahun: Rp.5.993.300

15.   Golongan XV

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp.3.803.500

b.      Masa kerja 32 tahun: Rp.6.246.900

16.    Golongan XVI

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp. 3.964.500

b.      Masa kerja 32 tahun: Rp. 6.511.100

17.    Golongan XVII

a.      Masa kerja 0 tahun: Rp.4.132.200

b.      Masa kerja 32 tahun: Rp.6.786.500

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA