Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

BPBD Ingatkan Warga Jakarta Waspadai Potensi Cuaca Ekstrem

Sabtu 03 Oct 2020 21:02 WIB

Red: Andri Saubani

Alat berat mengeruk sedimen lumpur di saluran penghubung Saharjo, Setiabudi, Jakarta Selatan, Rabu (30/9). Pemprov DKI Jakarta mengebut program gerebek lumpur di beberapa saluran mikro, saluran penghubung, kali, sungai dan waduk di DKI Jakarta sebagai antisipasi banjir sekaligus bertujuan meningkatkan kapasitas saluran pada musim hujan tiba, pengerukan tersebut ditargetkan selesai pada akhir bulan Oktober 2020 mendatang. Republika/Thoudy Badai

Alat berat mengeruk sedimen lumpur di saluran penghubung Saharjo, Setiabudi, Jakarta Selatan, Rabu (30/9). Pemprov DKI Jakarta mengebut program gerebek lumpur di beberapa saluran mikro, saluran penghubung, kali, sungai dan waduk di DKI Jakarta sebagai antisipasi banjir sekaligus bertujuan meningkatkan kapasitas saluran pada musim hujan tiba, pengerukan tersebut ditargetkan selesai pada akhir bulan Oktober 2020 mendatang. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Dampak La Lina berpotensi pada munculnya hujan angin secara ekstrem.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta meminta masyarakat, camat, dan lurah di wilayah Jakarta mewaspadai potensi bencana akibat perubahan cuaca ekstrem La Nina. Dampak La Nina tak seragam di Indonesia.

"Kami mengimbau agar masyarakat dapat waspada dan menjaga diri dari hujan angin," kata Pelaksana tugas Kepala Pelaksana BPBD Provinsi DKI Jakarta, Sabdo Kurnianto melalui keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (3/10).

Sabdo juga meminta organisasi pemerintah daerah (OPD) dan pemangku kepentingan daerah menyiagakan Pekerja Penanganan Sarana dan Prasarana Umum (PPSU), Satgas Banjir/Dinas SDA kecamatan.

"Masyarakat dapat menghubungi 112 apabila membutuhkan bantuan," ujar Sabdo.

Berdasarkan keterangan tertulis dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) dijelaskan Sabdo, anomali iklim La Nina sedang berkembang hingga akhir September 2020. Deputi Bidang Klimatologi BMKG, Herizal mengungkapkan BMKG dan pusat layanan iklim lainnya seperti NOAA (Amerika Serikat), BoM (Australia), JMA (Jepang) memperkirakan La Nina dapat berkembang terus hingga mencapai intensitas La Nina Moderate pada akhir 2020.

"Diperkirakan akan mulai meluruh pada Januari-Februari dan berakhir di sekitar Maret-April 2021," tutur Herizal.

Sesuai catatan historis, La Nina dapat menyebabkan terjadinya peningkatan akumulasi jumlah curah hujan bulanan di Indonesia hingga 40 persen di atas normal.

"Namun, dampak La Nina tidak seragam di seluruh Indonesia," ungkap Herizal.

Pada Oktober-November, peningkatan curah hujan bulanan akibat La Nina dapat terjadi hampir di seluruh wilayah Indonesia, kecuali Sumatera. Peningkatan curah hujan seiring dengan awal musim hujan disertai peningkatan akumulasi curah hujan akibat La Nina berpotensi menjadi pemicu terjadinya bencana hidro-meteorologiseperti banjir dan tanah longsor.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA