Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

India Mulai Pemulihan Ekonomi Pasca Hantaman Corona

Sabtu 03 Oct 2020 12:04 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Sejumlah warga mengenakan masker saat menaiki transportasi umum ketika masa lockdown diperpanjang di Kochi, India, Senin, (18/5). India memulai pemulihan ekonomi pasca hantaman Corona.

Sejumlah warga mengenakan masker saat menaiki transportasi umum ketika masa lockdown diperpanjang di Kochi, India, Senin, (18/5). India memulai pemulihan ekonomi pasca hantaman Corona.

Foto: AP/R S Iyer
Ekonomi India sempat mencapai pertumbuhan 8,2 persen pada tahun 2016-2017.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Jutaan pabrikan dan pedagang India yang tertekan mengandalkan musim perayaan Oktober-Desember yang ditunggu-tunggu untuk menyelamatkan mereka dari bencana virus corona.

Tetapi pengeluaran mungkin menjadi hal terakhir di benak banyak orang India yang telah kehilangan pekerjaan atau bisnis mereka karena pandemi. Tekanan itu membuat Perdana Menteri India, Narendra Modi untuk berbuat lebih banyak untuk mendapatkan kembali momentum pertumbuhan.

India sempat mencapai pertumbuhan 8,2 persen pada tahun 2016-2017, menjadikan India salah satu ekonomi utama dengan pertumbuhan tercepat.

Perayaan Hindu Dussehra, Diwali dan Durga Puja yang berlangsung selama liburan Natal dan Tahun Baru adalah kesempatan untuk berbelanja barang-barang besar seperti emas, rumah dan mobil serta pakaian, smartphone, dan elektronik.

Namun, tahun ini kemungkinan akan kekurangan kemegahan dan pertunjukan adat, mengingat kebutuhan akan masker dan jarak sosial dengan pandemi yang masih berkecamuk dan belum ada vaksin yang tersedia.

Pemerintah mulai melonggarkan penguncian ketat selama dua bulan sejak bulan Juni, tetapi bisnis masih hanya seperempat hingga seperlima dari biasanya dan pelanggan langka, menurut pernyataan Praveen Khandelwal, sekretaris jenderal Konfederasi Semua Pedagang India.

Pada bulan Agustus, Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan proyek infrastruktur senilai 1,46 triliun dolar AS untuk meningkatkan ekonomi yang melemah dan mengalokasikan 2 miliar dolar AS untuk meningkatkan sistem kesehatan negara yang kewalahan.

Itu menyusul paket stimulus ekonomi 1,7 triliun rupee (22 miliar dolar AS) yang diumumkan pada Maret, termasuk memberikan jatah biji-bijian dan lentil untuk 800 juta orang, sekitar 60 persen dari negara terpadat kedua di dunia.

Subsidi lainnya termasuk hibah tunai yang sangat sedikit masing-masing sebesar 6.000 rupee (80 dolar AS) setahun untuk 86 juta petani miskin dan tabung gas untuk memasak gratis bagi 83 juta perempuan miskin hingga akhir September.

Perekonomian masih mengalami kontraksi 24 persen yang belum pernah terjadi sebelumnya di kuartal April-Juni, dengan perkiraan penurunan lainnya untuk Juli-September.

"Pemerintah perlu berbuat lebih banyak," kata peraih Nobel Abhijit Banerjee. Ia mengatakan, seperti misalnya bantuan langsung tunai untuk orang miskin dan orang lain yang sangat terpengaruh oleh penguncian yang berkepanjangan.

Ia memaparkan, sejauh ini bantuan pandemi India hanya berjumlah sekitar 1 persen dari PDB, dibandingkan dengan paket AS pada bulan Maret yang sekitar 10 dari PDB.

Krisis masih jauh dari selesai, beban kasus virus korona India melonjak dari 1 juta pada pertengahan Juli menjadi 6,3 juta dalam waktu kurang dari tiga bulan dan jumlah kematian mendekati 100.000.

Namun, pemerintahan Modi kesulitan untuk mendorong lebih banyak stimulus, mengingat tuntutan finansial untuk menangani pandemi di atas ketegangan militer dengan China di sepanjang perbatasan yang disengketakan di wilayah pegunungan Ladakh. Di mana, kedua belah pihak telah mengumpulkan puluhan ribu tentara.

Analis pertahanan memperkirakan India mungkin membutuhkan hingga 1 miliar rupee atau sekitar 13 juta dolar AS sehari untuk menjalankan mesin militernya di ketinggian 16.000 kaki (4.875 meter) jika kedua negara gagal meredakan konfrontasi selama berbulan-bulan.

Penguncian yang diberlakukan pada akhir Maret menyebabkan lebih dari 10 juta pekerja migran miskin kehilangan pekerjaan mereka di kota. Banyak yang melakukan perjalanan yang melelahkan kembali ke kampung halaman dan desa mereka. Sekarang mereka menghadapi cobaan berat mencoba kembali ke pekerjaan pabrik mereka.

“Hampir tidak ada pekerjaan,” kata Ram Ratan, 46, yang bekerja di perusahaan percetakan sebelum kembali ke kampung halamannya pada bulan April. “Kami terus berkeliaran, mencari pekerjaan tetap, tetapi kebanyakan pabrik tidak mengizinkan kami masuk,” katanya.

Mansoor Ansari adalah di antara ratusan pekerja yang setiap hari menunggu di tempat yang disebut bundaran buruh di kawasan industri dan berharap dijemput oleh majikan.

Sebelum lockdown, Ansari memiliki pekerjaan tetap di sebuah pabrik garmen di kota industri Manesar dekat New Delhi, menghasilkan 200 dolar AS sebulan, katanya. Dia mampu membayar sewa dan mengirim uang kepada istri dan lima anaknya di sebuah desa di negara bagian Bihar timur.

Saat pabrik Ansari tutup, dia bergabung dengan karavan pekerja yang berjalan beberapa mil sebelum melompat ke truk bak terbuka yang penuh sesak untuk pulang.

Deshraj, yang menggunakan satu nama, kehilangan pekerjaannya sebagai pelayan di sebuah restoran pinggir jalan di Surat, sebuah kota di India barat yang terkenal dengan pemotongan dan pemolesan berlian, pada musim semi dan kembali bertani di desa asalnya. Tapi, hujan lebat yang tidak biasa di bulan April merusak tanaman.

“Ini adalah cerita umum di desa-desa di mana tanaman hancur oleh hujan yang tidak musim, menyebabkan orang-orang bunuh diri,” kata Raja Bhaiya, yang menjalankan organisasi non-pemerintah untuk membantu petani.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA