Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Wapres Minta Polisi Jamin Keamanan Pilkada

Jumat 02 Oct 2020 11:26 WIB

Red: Esthi Maharani

Wakil Presiden RI, Maruf Amin

Wakil Presiden RI, Maruf Amin

Foto: Setwapres
Polri dituntut jamin keamanan Pilkada dan fokus tangani Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  - Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta Polri menjamin keamanan pelaksanaan Pilkada Serentak Tahun 2020. Ia juga meminta agar Polri menindak tegas pelanggaran protokol kesehatan Covid-19. Ma'ruf Amin mengatakan pandemi Covid-19 memberikan tantangan tersendiri bagi Polri untuk menjalankan tugas-tugas pengamanan.

"Di satu sisi dituntut untuk konsentrasi terhadap penanganan Covid-19 dan di sisi lain harus menjamin keamanan terhadap berlangsungnya proses pilkada. Untuk itu, perlu dilakukan antisipasi dan persiapan yang baik," katanya saat menyampaikan materi pada Seminar Sekolah Staf dan Pimpinan Tingkat Tinggi (Sespimti) Polri Pendidikan Reguler (Dikreg) ke-29 Tahun 2020 secara virtual dari rumah dinas wapres di Jakarta, Jumat (2/10)

Dalam situasi normal, kemampuan Polri tidak dapat diragukan dalam mengawal pelaksanaan pesta demokrasi, baik pada Pilpres Tahun 2019 dan Pilkada Serentak Tahun 2018, katanya. Namun, situasi pandemi memerlukan kerja ekstra bagi polisi dalam melaksanakan tugasnya.

Ma'ruf juga meminta jajaran Polri tetap menjaga netralitas sebagai aparat negara, khususnya ketika menangani potensi maupun perkara pelanggaran selama tahapan Pilkada Serentak 2020 berlangsung.

"Polri tetap menjaga netralitas sebagai aparat negara, terkait potensi pelanggaran seperti hoaks dan black campaign, money politics, mobilisasi massa dan kegiatan-kegiatan yang berpotensi melanggar protokol kesehatan di masa pandemi," tegasnya.

Wapres juga menyampaikan apresiasi kepada pimpinan dan seluruh jajaran Polri yang turut menjaga dan mengingatkan masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan selama pandemi Covid-19.

Pandemi Covid-19 memaksa seluruh masyarakat menyesuaikan dengan tatanan baru yang berpegang pada protokol kesehatan, agar menghasilkan kinerja optimal. Pelaksanaan tatanan baru tersebut memerlukan pengawalan di semua lini, sehingga seluruh masyarakat mematuhinya, kata Ma'ruf.

"Karena selama vaksin pencegahan dan obat penyembuh belum tersedia, kepatuhan melaksanakan protokol kesehatan menjadi satu-satunya cara yang paling efektif (untuk) mencegah penularan virus Covid-19," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA