Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Akademisi: PKI Sulit Kembali Bangkit

Kamis 01 Oct 2020 11:43 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Bayu Hermawan

Diorama penyiksaan Mayjend TNI S. Parman ketika meletusnya Gerakan 30 September (G30S) PKI di Monumen Lubang Buaya, Pondok Gede, Jakarta (ilustrasi)

Diorama penyiksaan Mayjend TNI S. Parman ketika meletusnya Gerakan 30 September (G30S) PKI di Monumen Lubang Buaya, Pondok Gede, Jakarta (ilustrasi)

Foto: Republika
Akademisi menilai PKI sulit kembali bangkit seperti masa orde lama.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Departemen Sejarah Universitas Indonesia, Abdurrahman menilai Partai Komunis Indonesia (PKI) sulit kembali bangkit di Tanah Air. Abdurrahman setuju dengan anggapan PKI akan muncul lagi.

Abdurrahman menyebut ajaran komunisme tak bisa menyesesuaikan diri dengan kemajuan zaman. Sehingga komunisme sulit meraih lagi masa keemasannya.

Baca Juga

"Kalau bangkit secara ideologi sulit seperti PKI 1960-an. Karena secara jaringan sudah mati, komunisme tidak mampu mengikuti perkembangan jaman," katanya kepada Republika.co.id, Rabu (1/9).

Meski begitu, Abdurrahman menilai komunisme tetap bisa eksis sebatas ilmu pengetahuan. Menurutnya, komunisme diizinkan dikaji dan diajarkan di lembaga pendidikan setingkat universitas.

"Kalau muncul sebagai kajian ilmiah mungkin saja. Kajian dan diskuai tentang sosial dan marxisme menarik," ujarnya.

Abdurrahman menyampaikan yang patut dikhawatirkan adalah dendam berkepanjangan dari keturunan PKI. Sebab mereka hidup dalam tekanan selama ini ditambah provokasi terus menerus.

"Yang kita takutkan adalah dendam yang muncul dari anak cucu PKI yang terprofokasi, ini akan membahayakan Indonesia sebagai suatu bangsa," ucap Abdurrahman. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA