Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

KPHP Pesisir Selatan Bangun Empat Wahana Wisata

Kamis 01 Oct 2020 05:28 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

KPHP Pesisir Selatan Bangun Empat Wahana Wisata (ilustrasi).

KPHP Pesisir Selatan Bangun Empat Wahana Wisata (ilustrasi).

Foto: Edi Yusuf/Republika
40 persen dari total kunjungan per bulan menjajal sepeda gantung.

REPUBLIKA.CO.ID,PAINAN -- Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP) Pesisir Selatan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Barat membangun empat unit wahana wisata pada dua nagari di kabupaten itu dalam tahun ini.

"Di Nagari Lakitan Tengah, Kecamatan Lengayang tepatnya di objek wisata Air Terjun Palano kami akan membangun wahana wisata sepeda gantung dan "waterfall climbing" atau pendakian air terjun menggunakan tali," kata Kepala KPHP Pesisir Selatan, Madrianto di Painan, Rabu (30/9).

Berikutnya ialah di Nagari Pelangai Gadang, Kecamatan Ranah Pesisir, pihaknya juga akan membangun wahana wisata berupa rumah pohon dan jembatan gantung.

Dalam kegiatan ini Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Barat melalui KPHP Pesisir Selatan mengalokasikan anggaran Rp 375 juta yang bersumber dari Dana Insentif Daerah (DID) 2020. "Lebih dari separuh DID Dinas Kehutan Sumatera Barat dialokasikan untuk mendukung kegiatan, hal tersebut merupakan bentuk komitmen kami dalam mengembangkan pariwisata di Pesisir Selatan," imbuhnya.

Wahana di objek wisata tersebut selanjutnya akan dikelola oleh Badan Usaha Milik Nagari (BUMNag) di masing-masing nagari melalui unit usahanya.

Dengan beroperasinya wahana wisata pihaknya yakin kunjungan ke objek wisata akan meningkat secara signifikan, sehingga akan menambah pendapatan BUMNag sebagai pengelola.

Selanjutnya juga akan menumbuhkembangkan berbagai usaha yang dirintis secara swadaya oleh masyarakat setempat, seperti usaha kuliner, berbagai usaha sewa dan lainnya.

Dengan adanya wahana wisata, khusus di Lakitan Tengah pihaknya memprediksi kedatangan wisatawan per minggu paling sedikit mencapai 300 orang, jika di total selama sebulan tentu jumlahnya 1.200 orang.

Masing-masing wisatawan mesti membayar karcis masuk Rp 5.000 yang di dalamnya sudah termasuk asuransi, maka pendapatan dari penjualan karcis mencapai Rp 6 juta.

Selanjutnya jika 480 wisatawan atau 40 persen dari total kunjungan per bulan menjajal sepeda gantung atau "waterfall climbing" maka pendapatan akan semakin bertambah. "Jika sewa wahana Rp 10 ribu untuk sekali menjajalnya, maka per bulan dari kegiatan ini BUMNag akan meraih pendapatan Rp 4,8 juta, sehingga jika ditotal seluruh pendapatan per bulan mencapai lebih kurang Rp 10,8 juta," ungkapnya.

Ke depan pihaknya akan terus memantau dan memberikan pendampingan terhadap pengelolaan dua objek wisata ini, sekaligus membantu melengkapi sarana dan prasarana di lokasi.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA