Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Adam-Hawa Keluar dari Surga, Tapi Tak Wariskan Dosa Bawaan

Senin 28 Sep 2020 23:51 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Nashih Nashrullah

Islam tidak mengenal dosa bawaan akibat keluarnya Adam-Hawa. Ilustrasi bumi.

Islam tidak mengenal dosa bawaan akibat keluarnya Adam-Hawa. Ilustrasi bumi.

Foto: Pixabay
Islam tidak mengenal dosa bawaan akibat keluarnya Adam-Hawa.

REPUBLIKA.CO.ID, 

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Baca Juga

“Dan (ingat) ketika Tuhanmu berkata kepada para malaikat: “Sesungguhnya, Aku akan menempatkan (umat manusia) generasi demi generasi di bumi.” Mereka berkata: “Maukah kau menempatkan di dalamnya mereka yang akan membuat kerusakan di dalamnya dan menumpahkan darah, sementara kami memuliakanmu dengan pujian dan terima kasih (muliakanlah dirimu di atas semua yang mereka persekutukan denganmu sebagai mitra) dan menguduskanmu. "Dia (Allah) berfirman:" Aku tahu apa yang tidak kamu ketahui." (QS Al-Baqarah [2]:30)

Malaikat adalah makhluk yang cerdas dan penurut, terbuat dari cahaya, yang tujuannya hanya untuk mematuhi perintah Allah SWT. Namun mereka sama sekali tidak dapat memahami mengapa Tuhan mereka menciptakan makhluk baru yang dapat memiliki hasrat untuk memberontak melawan pencipta! Sang Pencipta justru memberi tahu para malaikat bahwa pengetahuan mereka terbatas dan mereka akan segera memahami rencana-Nya.

Sang Penguasa lantas menciptakan manusia pertama, yang dibangkitkan dari debu, bernama Adam dan juga istrinya, Hawa. Allah SWT mendidik Adam dan mengajarinya semua yang perlu dia ketahui tentang Bumi dan segala isinya. Kemudian Allah memanggil para malaikat untuk berkumpul dan menantang mereka untuk menggambarkan bahkan satu bagian dari bumi, dan mereka tidak bisa. Tapi Adam bisa dan dia melakukannya dengan baik. 

Allah SWT membuktikan kepada para malaikat bahwa Adam adalah makhluk tertinggi dan memerintahkan mereka untuk tunduk kepada Adam. Mereka melakukan apa yang diperintahkan dan begitu pula makhluk lain.

Para jin telah menguping dan ketika mereka melihat malaikat membungkuk mereka melakukannya juga. Tetapi Iblis, salah satu Jin tidak melakukannya. Iblis menyatakan bahwa dia terbuat dari api sedangkan manusia terbuat dari debu kotor. Jadi, Iblis menegaskan bahwa dia lebih tinggi dari manusia. 

Karena kesombongannya, Allah SWT mengusirnya dari Surga. Sebelum keluar dari Surga, Iblis memiliki permintaan khusus. Dia ingin membuktikan bahwa dia lebih tinggi dari manusia dan meminta waktu kepada Allah untuk membawa manusia ke dalam rasa tidak bersyukur kepada Allah SWT.

Sang Pencipta menerima permintaan itu, dan Iblis diberi kebebasan untuk memimpin siapa pun yang akan mengikutinya ke jalan yang sesat tetapi dengan syarat dia meninggalkan siapa pun yang menyembah Allah dengan iman yang benar saja. Iblis setuju dan berjanji, "Aku akan menyerang mereka dari depan dan belakang dan dari samping ..."

Sementara itu, Adam dan Hawa memulai hidup mereka di taman yang indah. Mereka memiliki semua yang mereka inginkan dan menghabiskan hari-hari mereka dengan damai dan bahagia. Namun, Adam tahu bahwa setan akan mencoba untuk menyesatkan mereka. Hari itu akhirnya tiba ketika iblis memasuki taman dan mendorong Adam dan Hawa untuk memakan buah dari pohon terlarang.

Iblis berjanji bahwa dengan memakan buah itu mereka akan memperoleh lebih banyak kekuatan dan pengetahuan daripada yang telah mereka miliki. Namun, pohon ini adalah satu-satunya tempat di mana Allah memerintahkan mereka untuk tidak makan. Karena tidak dapat menahan godaan yang diberikan iblis kepada mereka, baik Adam maupun Hawa makan dari pohon itu. Mereka tidak mematuhi pencipta dan membiarkan iblis membimbing mereka menuju kesesatan.

Alquran tidak secara khusus menyalahkan Adam atau Hawa. Mereka berdua hanya disebut tidak menaati perintah Allah SWT dan dianggap sama-sama bertanggung jawab. Adam dan Hawa lantas diusir dari taman dan ke alam liar untuk mengurus diri mereka sendiri. Pada saat ini, rasa malu mereka karena tidak menaati Allah begitu besar sehingga mereka membuat pakaian dari daun untuk menutupi bagian pribadi mereka, karena semasa di Surga mereka tidak perlu berpakaian.

Menurut Alquran, Allah dengan rahmat-Nya yang tak terbatas, mengampuni Adam dan Hawa atas ketidaktaatan mereka. Itulah mengapa tidak ada konsep 'dosa bawaan' dalam Islam, berbeda dengan Kristen. Menurut Alkitab, 'dosa bawaan' diartikan bahwa sejak Adam dan Hawa melakukan dosa pertama maka seluruh umat manusia diselimuti dosa dan bahwa semua manusia dilahirkan sebagai orang berdosa. Islam menolak ini dan Alquran mengatakan bahwa tidak ada jiwa yang dapat menanggung perbuatan orang lain. Jadi dalam Islam, semua anak dilahirkan murni dan tidak berdosa. Hanya ketika manusia mencapai usia pubertas maka dosa-dosa mereka akan ditahan terhadap mereka.

Lebih jauh, Islam juga menolak manusia yang membutuhkan 'penyelamat' untuk mati demi dosa manusia. Sebaliknya Islam mengajarkan bahwa satu-satunya cara nyata bagi setiap manusia untuk mencapai keselamatan adalah dengan menyerahkan kehendak mereka secara eksklusif kepada Allah dengan ketaatan yang tulus, ibadah dan perbuatan baik. Itulah mengapa Allah telah mengutus nabi-nabi sepanjang zaman untuk membantu manusia melawan iblis dan menemukan jalan kembali kepada pencipta. Allah memberi Adam dan Hawa instruksi untuk menyebarkan ilmu ini kepada keturunan mereka: 

قَالَ اهْبِطَا مِنْهَا جَمِيعًا ۖ بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ ۖ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقَىٰ وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَىٰ 

"(Allah) berfirman:" Turunkan (dari surga ke bumi), kalian berdua, bersama-sama; beberapa dari Anda adalah musuh bagi yang lain. Kemudian jika datang kepada Anda bimbingan dari saya, maka siapa pun yang mengikuti bimbingan saya tidak akan tersesat, atau jatuh ke dalam kesusahan dan kesengsaraan. Tetapi siapa pun yang berpaling dari pengingat saya (yaitu, tidak percaya pada Alquran ini atau bertindak atas perintahnya, dll.) Sungguh, baginya adalah kehidupan yang sulit, dan kami akan membesarkannya buta pada Hari Kebangkitan." ( QS Thaha [20]: 123-124)

Sumber:https://www.khaleejtimes.com/editorials-columns/the-truth-behind-the-story-of-adam-and-eve

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA