Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

AS Ancam akan Tutup Permanen Kedubesnya di Baghdad

Senin 28 Sep 2020 16:00 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Kedutaan Besar AS di Baghdad, Irak. Amerika Serikat (AS) memberi sinyal bersiap untuk menutup kedutaannya secara permanen di Baghdad, Irak. Ilustrasi.

Kedutaan Besar AS di Baghdad, Irak. Amerika Serikat (AS) memberi sinyal bersiap untuk menutup kedutaannya secara permanen di Baghdad, Irak. Ilustrasi.

Foto: Ahmed Jalil/EPA
Pemerintah Irak diminta hentikan serangan roket milisi Syiah sasar kepentingan AS

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) memberi sinyal bersiap untuk menutup kedutaannya secara permanen di Baghdad, Irak. Hal itu diperingatkan AS kecuali jika pemerintah Irak menghentikan serangkaian serangan roket oleh milisi Syiah terhadap kepentingan Amerika.

Wall Street Journal yang mengutip Anadolu Agency melaporkan ultimatum tersebut disampaikan dalam panggilan telepon oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo kepada Presiden Irak Barham Salih dan Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi pada Ahad (27/9). Dua pejabat Irak yang meminta namanya tak disebutkan juga  mengatakan AS telah mulai mengambil langkah awal untuk menutup kedutaan dalam beberapa bulan mendatang.

"Penutupan mungkin terjadi bersamaan dengan penarikan pasukan Amerika dari Irak dan bahwa Konsulat Jenderal di Erbil akan tetap buka," kata sumber itu.

Duta Besar AS untuk Irak, Matthew Tueller, mengatakan kepada Menteri Luar Negeri Irak, Fuad Hussein, keputusan kebijakan telah diarahkan oleh Presiden Trump. Dia juga mengatakan kedua negara telah memasuki era baru dalam hubungan mereka.

Dua pejabat Irak juga mengatakan bahwa AS telah memberi tahu pihak berwenang Irak mereka mulai mengambil langkah awal sehingga dapat menutup kedutaan selama beberapa bulan ke depan sambil mempertahankan konsulatnya di Erbil, ibu kota wilayah Kurdi di Irak.

"Kami diberitahu bahwa itu adalah penutupan bertahap kedutaan selama dua sampai tiga bulan," kata seorang pejabat Irak. Dia menambahkan keputusan itu mungkin disertai dengan penarikan pasukan Amerika di negara itu.

Dia juga mengatakan penarikan bertahap seperti itu akan memberi Washington waktu untuk membalikkan langkah tersebut jika pihak berwenang Irak mengambil tindakan tegas untuk melindungi fasilitas AS. Hal itu terlepas dari risiko meningkatnya ketegangan dengan Iran dan milisi Irak yang didukung oleh Republik Islam.

Para pejabat Amerika telah memperingatkan bahwa jika kedutaan akan ditutup, militer AS akan menyerang milisi Syiah yang bertanggung jawab atas serangan terhadap kepentingan AS.

Kelompok militan sering melancarkan serangan mortir terhadap pangkalan militer Irak yang menampung pasukan AS. Serangan juga kerap dilakukan di kedutaan besar AS di Zona Hijau yang dijaga ketat di Bagdad, tempat beberapa kedutaan asing juga berada.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA