Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Beli dan Beri, Program Rumah Zakat Bagi Petani dan Warga

Kamis 24 Sep 2020 18:50 WIB

Red: Hiru Muhammad

Harga hasil pertanian yang terpuruk menggugah Rumah Zakat untuk ikut peduli. Hal ini dilakukan dengan melakukan kegiatan borong hasil pertanian. Sebagaimana yang dilakukan di Desa Kedungumpul, Rumah Zakat membeli ubi jalar dari petani.

Harga hasil pertanian yang terpuruk menggugah Rumah Zakat untuk ikut peduli. Hal ini dilakukan dengan melakukan kegiatan borong hasil pertanian. Sebagaimana yang dilakukan di Desa Kedungumpul, Rumah Zakat membeli ubi jalar dari petani.

Foto: istimewa
Rumah zakat membeli sejumlah ubi jalar dari warga, dibagikan ke warga kurang mampu

REPUBLIKA.CO.ID TEMANGGUNG--Harga hasil pertanian yang terpuruk menggugah Rumah Zakat untuk ikut peduli. Hal ini dilakukan dengan melakukan kegiatan borong hasil pertanian. Sebagaimana yang dilakukan di Desa Kedungumpul, Rumah Zakat membeli ubi jalar dari petani.

Melalui kegiatan yang diberi nama "beli beri" ini, Rumah Zakat membeli sejumlah ubi jalar berjenis madu dan manohara. "Ubi jalar ini kemudian kami bagikan kepada warga yang kurang mampu," ujar Anantiyo Widodo selaku Fasilitator Rumah Zakat, Sabtu (19/9) di Kantor Desa Kedungumpul.

Dwi Utami, penggiat pertanian di Desa Kedungumpul menyampaikan harapannya agar hasil pertanian mendapatkan harga yang baik. Ia pun memberikan apresiasi atas kegiatan yang dilakukan oleh Rumah Zakat ini. "Cara semacam ini setidaknya menggugah berbagai pihak untuk mau membeli hasil pertanian," kata Dwi.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA