Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Batuan di Asteroid Ryugu Tunjukkan Evolusi JutaanTahun

Rabu 23 Sep 2020 05:39 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Gambar awal ketika pesawat Hayabusa2 mendarat di asteroid Ryugu pada 10 Juli 2019.

Gambar awal ketika pesawat Hayabusa2 mendarat di asteroid Ryugu pada 10 Juli 2019.

Foto: jaxa
Ilmuwan Jepang meneliti asteroid Ryugu dengan pesawat Hayabusa2.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Peneliti menemukan bukti bahwa asteroid Ryugu lahir dari kemungkinan kehancuran asteroid induk yang lebih besar jutaan tahun lalu. Berkat pesawat luar angkasa Hayabusa2, tim internasional dapat mempelajari fitur permukaan tertentu secara mendetail. Variasi jenis batu besar yang tersebar di Ryugu memberi tahu para peneliti tentang proses yang terlibat dalam pembuatannya.

Dilansir di Science Daily, Selasa (22/9) disebutkan, studi tentang asteroid termasuk Ryugu menginformasikan studi tentang evolusi kehidupan di Bumi.

Asteroid Ryugu mungkin terlihat seperti bongkahan batu yang kokoh, tetapi lebih akurat untuk menyamakannya dengan tumpukan puing yang mengorbit.  Mengingat kerapuhan relatif kumpulan batu besar yang terikat longgar ini, para peneliti percaya bahwa Ryugu dan asteroid serupa mungkin tidak bertahan lama karena gangguan dan tabrakan dari asteroid lain.

Ryugu diperkirakan telah mengadopsi bentuknya saat ini sekitar 10 juta hingga 20 juta tahun yang lalu, yang terdengar sangat banyak dibandingkan dengan umur manusia. Namun, usianya termasuk ukuran bayi dibandingkan dengan badan tata surya yang lebih besar.

"Ryugu terlalu kecil untuk bertahan sepanjang 4,6 miliar tahun sejarah tata surya," kata Profesor Seiji Sugita dari Departemen Ilmu Bumi dan Planet di Universitas Tokyo.

Sugita menjelaskan, benda seukuran Ryugu akan diganggu oleh asteroid lain rata-rata dalam beberapa ratus juta tahun. Kami pikir Ryugu menghabiskan sebagian besar hidupnya sebagai bagian dari tubuh induk yang lebih besar dan lebih padat. Ini didasarkan pada pengamatan oleh Hayabusa2 yang menunjukkan bahwa Ryugu sangat longgar dan keropos.

"Badan seperti itu kemungkinan besar terbentuk dari akumulasi kembali puing-puing tabrakan." kata Prof. Sugita.

Selain memberikan data peneliti untuk mengukur kepadatan Ryugu, Hayabusa2 juga mengumpulkan informasi tentang sifat spektral fitur permukaan asteroid.  Khususnya untuk studi ini, tim tertarik untuk mengeksplorasi perbedaan halus antara berbagai jenis batu besar atau yang tertanam di permukaan.

Mereka menentukan bahwa ada dua jenis batu besar di Ryugu, dan sifatnya menunjukkan bagaimana asteroid bisa terbentuk.

Menurut peneliti postdoctoral Eri Tatsumi, Ryugu dianggap asteroid tipe-C, atau karbon, yang berarti sebagian besar terdiri dari batuan yang mengandung banyak karbon dan air. Seperti yang diperkirakan, sebagian besar batu permukaan juga tipe C; namun, ada sejumlah besar batuan tipe S, atau mengandung silika juga.

"Ryugu kaya silikat, kekurangan mineral kaya air dan lebih sering ditemukan  di bagian dalam, bukan di luar, tata surya," kata Tatsumi.

Mengingat keberadaan batuan tipe S dan C di Ryugu, para peneliti percaya bahwa asteroid tumpukan puing kecil kemungkinan terbentuk dari tabrakan antara asteroid tipe S kecil dan asteroid induk tipe C Ryugu yang lebih besar. Jika sifat tabrakan ini adalah sebaliknya, rasio material tipe C ke S di Ryugu juga akan terbalik.

Hayabusa2 sekarang dalam perjalanan kembali ke Bumi dan diharapkan mengirimkan kargo sampelnya pada 6 Desember tahun ini. Para peneliti ingin mempelajari materi ini untuk menambah bukti bagi hipotesis ini dan menjelaskan banyak hal lain tentang tetangga kecil kita yang berbatu.

Tatsumi menjelaskan, dalam studi ini astronom menggunakan kamera navigasi optik di Hayabusa2 untuk mengamati permukaan Ryugu dalam panjang gelombang cahaya yang berbeda. Ini merupakan cara mereka menemukan variasi jenis batuan. Di antara bongkahan batu yang terang, jenis C dan S memiliki albedo yang berbeda, atau sifat reflektif.

"Tapi saya sangat menantikan analisis dari sampel yang kembali, karena ini akan mengkonfirmasi teori dan meningkatkan keakuratan pengetahuan kita tentang Ryugu. Yang akan sangat menarik adalah mengetahui bagaimana Ryugu berbeda dari meteorit di Bumi, karena ini pada gilirannya dapat memberi tahu kita sesuatu baru tentang sejarah Bumi dan tata surya secara keseluruhan," jelas Tatsumi.

Ryugu bukan satu-satunya ilmuwan asteroid dekat Bumi yang saat ini sedang dieksplorasi dengan probe. Tim internasional lain di bawah NASA saat ini sedang mempelajari asteroid Bennu dengan pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx di orbit sekitarnya. Tatsumi juga bekerja sama dengan peneliti dalam proyek itu dan tim berbagi temuan penelitian mereka.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA