Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Cerita di Balik Berita

Takut Mati di Atas Heli: Ya Allah Anakku Masih Kecil-Kecil

Senin 21 Sep 2020 06:06 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

M Subroto, Jurnalist Republika

M Subroto, Jurnalist Republika

Foto: Daan Yahya/Republika
Wartawan itu kadang sok pahlawan, walau nyawa taruhannya kadang diterjang saja.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Subroto, Jurnalis Republika

Wartawan itu kadang sok pahlawan. Nekat, tidak takut menanggung risiko. Walau nyawa taruhannya, kadang diterjang saja.

Baca Juga

Apa tidak takut menempuh bahaya meliput di daerah konflik, lokasi bencana, atau bahkan medan perang? Takut juga sih kadang-kadang. Wartawan kan manusia juga.

Soal takut aku pernah merasakannya. Peristiwa ini terjadi saat meliput gempa di Nias tahun 2005. Hari ketiga di Nias, kami mendengar kabar ada helikopter milik Angkatan Bersenjata Australia yang jatuh di Desa Tuindrao di wilayah Amandraya, Nias Selatan.

Helikopter Westland WS-61 Sea King dengan kode panggil Shark 02 jatuh pada 2 April 2005 sekitar pukul 16.00 WIB. Helikopter itu sedang mengangkut 11 orang.

Saat itu Shark 02 dalam misi menyampaikan bantuan kemanusiaan ke Nias. Nahas, saat akan mendarat di lapangan bola dekat sebuah sekolah, helikopter jatuh dan terbakar. Sembilan orang tewas, hanya dua yang selamat.

Letak Desa Tuindrao sangat terpencil. Akses jalan terputus dihajar gempa. Satu-satunya cara mencapai desa itu dari ibu kota Nias, Gunungsitoli, menggunakan helikopter.

Rombongan Pangdam Bukit Barisan, kapolda Sumut, dan perwakilan Angkatan Bersenjata Australia hendak meninjau lokasi heli yang jatuh. Lima heli disiapkan. Aku bersama reporter dan kamerawan TVRI Medan dibolehkan ikut rombongan. Kami naik heli jenis Belt yang dikhususkan untuk kami bertiga bersama pilot dan seorang teknisi.

Perjalanan ke desa tempat kecelakaan lancar-lancar saja. Heli terbang cukup rendah melintasi pohon-pohon tinggi. Dari atas bisa dilihat banyak rumah yang roboh akibat gempa.

Pada saat turun, teknisi heli mengingatkan agar di lokasi nanti kami jangan jauh-jauh. Heli harus sudah berangkat kembali ke Gunungsitoli pukul 17.00 WIB. “Cuaca sedang tidak bagus kalau sore,” katanya mengingatkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA