Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

RS Covid Nyaris Penuh di Jakarta, Satgas Minta Warga Tenang

Senin 14 Sep 2020 06:17 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Kepala Satgas Penanganan Covid 19, Doni Monardo

Kepala Satgas Penanganan Covid 19, Doni Monardo

Foto: dok. Humas BNPB
Diprediksi, RS rujukan Covid-19 bakal penuh pekan depan jika tak segera ada solusi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengingatkan agar masyarakat tidak panik menghadapi pandemi Covid-19. Kepanikan menurutnya justru akan melemahkan daya tahan tubuh.

Doni memang mengonfirmasi kabar mengenai rumah sakit di Jakarta yang nyaris kehabisan ruangan untuk pasien Covid-19. Dalam prediksi Pemprov DKI Jakarta, RS rujukan Covid-19 bakal penuh pekan depan jika tak segera ada solusi. Namun hal ini dipandang Doni jangan jadi penyebab kepanikan.

Baca Juga

"Kalau terjadi kepanikan ini akan membuat imunitas tubuh kita menurun. Orang yang imunitasnya rendah akan dengan mudah terpapar Covid-19 karena daya tahan tubuhnya berkurang," kata Doni dalam konferensi pers yang digelar secara virtual di Graha BNPB pada Ahad (13/9).

Doni menegaskan pentingnya koordinasi semua komponen di bidang kesehatan guna mengatasi Covid-19. Masyarakat pun bisa terlibat aktif dengan menaati protokol kesehatan. "Semua orang berpotensi terpapar Covid-19, jadi harus waspada bukan 1-2 jam tapi 24 jam," ucap Doni.

Doni juga mengajak masyarakat saling mengeratkan tangan membantu satu sama lain pada momen semacam ini. Tak lupa, ia berpesan agar saling menguatkan mental dan fisik demi kesehatan diri. "Kita harus saling mendukung, saling bersinergi, saling membantu memberikan informasi yang menimbulkan semangat," ujar Doni. Diketahui, jumlah penderita Covid-19 di Indonesia hingga 13 September mencapai 218 ribu orang.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA