Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

BRG Optimalkan Tiga Cara Restorasi Lahan Gambut

Jumat 11 Sep 2020 18:10 WIB

Red: Ratna Puspita

Kepala Badan Restorasi Gambut Nazir Foead

Kepala Badan Restorasi Gambut Nazir Foead

Foto: Republika
Ada 650 ribu hektare lahan gambut yang mengalami kerusakan di Sumsel.

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Badan Restorasi Gambut (BRG) berupaya mengoptimalkan tiga cara restorasi lahan gambut di tujuh provinsi termasuk Sumatera Selatan. Lahan gambut itu mengalami kerusakan akibat faktor alam dan terbakar pada saat musim kemarau.

"Tiga cara restorasi lahan gambut yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir dinilai cukup baik, sehingga cara tersebut akan dilakukan lebih maksimal lagi ke depannya," kata Kepala BRG, Nazir Foead, di Palembang, Jumat (11/9).

Baca Juga

Ketiga cara restorasi gambut itu, yakni membasahi kembali lahan gambut yang rusak dan kering dengan menyekat parit atau kanal, serta membangun sumur bor dan penimbunan. Selanjutnya, melakukan kegiatan penanaman kembali khususnya di area bekas terbakar dengan jenis tanaman yang cocok di lahan gambut.

Selain itu, memaksimalkan kegiatan untuk revitalisasi kehidupan masyarakat dengan tujuan memberikan insentif kepada masyarakat yang sudah mau merawat sekat kanal dan sumur bor di lahan gambut. "Cara yang dilakukan BRG tersebut mendapat perhatian dunia internasional dan sudah ada beberapa negara yang akan belajar merestorasi dan memanfaatkan lahan gambut," kata Nazir.

photo
Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) Nazir Foead (kanan) berbincang dengan Kasubpokja Wilayah Sumatera Kedeputian Konstruksi, Operasi dan Pemeliharaan BRG Soesilo Indrarto (kiri) saat meninjau sumur bor di Hutan Produksi Terbatas (HPT), Pedamaran, Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatera Selatan, Rabu (9/9/2020). Untuk mencegah Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Provinsi Sumatera Selatan, BRG melakukan uji coba pengoperasian sekat kanal disejumlah titik kanal di lahan gambut yang terbuat dari bahan kampas beton serta membuat sekat Kanal sebanyak 773 unit dan Sumur Bor sebanyak 331 unit serta pemeliharaan pilot revegetasi yang berada di kawasan lahan gambut. - (Antara/Nova Wahyudi)
Dia menjelaskan, BRG yang dibentuk sejak 6 Januari 2016 ditugaskan pemerintah melakukan koordinasi dan memfasilitasi kegiatan restorasi gambut yang ada di tujuh provinsi di Indonesia. Selain diterapkan di wilayah Sumatera Selatan, tiga cara restorasi itu juga dilakukan di provinsi lainnya, seperti Jambi, Riau, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua.

Menurut dia, Sumsel masuk dalam salah satu dari tujuh provinsi penting dalam upaya penyelamatan lahan gambut karena terdapat 650 ribu hektare lahan gambut yang mengalami kerusakan. Sementara lahan gambut yang tercatat mengalami kerusakan di wilayah Sumsel tersebut sekitar 500 ribu hektare, di antaranya berada di areal perusahaan baik perusahaan perkebunan sawit maupun Hutan Tanaman Industri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA