Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Bacawali Surabaya Ini Akui Positif Covid-19 Sejak Agustus

Jumat 11 Sep 2020 15:37 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Andi Nur Aminah

Pasangan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya Machfud Arifin (kiri) dan Mujiaman Sukirno berpose saat pendaftaran di Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Surabaya

Pasangan Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya Machfud Arifin (kiri) dan Mujiaman Sukirno berpose saat pendaftaran di Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Surabaya

Foto: Antara/Didik Suhartono
Machfud mengaku pemeriksaannya sempat negatif sehingga dia mendaftar ke KPU Surabaya.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Bakal calon Wali Kota Surabaya Machfud Arifin mengakui dirinya positif Covid-19 dalam konferensi pers yang digelar secara virtual, Jumat (11/9). Namun demikian, mantan Kapolda Jatim itu mengklaim dia hanya mengalami gejala ringan, dan kondisi kesehatannya saat ini dalam keadaan baik.

Machfud menceritakan awal mula dirinya terpapar Covid-19. Yaitu dari salah satu anggota tim pemenangan yang mengaku istrinya positif Covid-19 pada Senin (22/8). “Dia ring satu saya, dia cerita kalau istrinya kurang sehat. Ternyata istrinya kena (Covid-19),” kata Machfud.

Baca Juga

Machfud lantas meminta orang dekatnya itu untuk fokus menangani kesehatan istrinya. Anggota tim pemenangannya itu pun diminta melakukan tes swab dan ternyata hasilnya juga positif Covid-19. Kemudian, pada Selasa (23/8), Machfud berinisiatif melakukan tes cepat alias rapid test dan foto thorax karena suaranya hilang atau parau.

Atas inisiatif sendiri pula Machfud kemudian melakukan tes swab mandiri pada Rabu (24/8) dan ternyata hasilnya positif Covid-19. Machfud pun mengaku langsung melakukan isolasi mandiri. Begitu pun istri dan anggota keluarganya. “Alhamdulillah istri saya tes swab dan hasilnya negatif,” ujarnya.

Semenjak positif Covid-19, Machfud tidak bisa hadir dalam beberapa kegiatan pencalonan yang seharusnya ia hadiri. “Aktivitas ke Jakarta, hal yang penting terkait pengambilan B1 AWK, saya tidak berangkat karena saya menjaga jangan sampai orang nanti terkena saya. Baik itu di Demokrat, Golkar, PAN, PPP, saya tidak hadiri semuanya,” kata dia.

Machfud kemudian melakukan tes swab lagi pada Sabtu (29/8) dan hasilnya masih positif dengan status tanpa gejala. Kemudian pada 5 September 2020, Machfud kembali melakukan tes swab dan dinyatakan negatif Covid-19. Sehingga pada 6 September 2020, dia bisa ikut mendaftar ke KPU Surabaya.

Machfud kemudian melakukan tes swab kembali di RSUD dr Soetomo Surabaya sebagai bagian dari tahapan pencalonan pada 7 September 2020. Hasilnya kembali dinyatakan positif Covid-19. Karena itulah ia kemudian melakukan isolasi mandiri lagi dan tidak melanjutkan tes kesehatan pada 8-9 September 2020.“Dan Alhamdulillah, saya sekarang dalam kondisi sangat prima,” ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA