Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Wali Kota Solo: Aturan Pakai Masker Wajib untuk Semua

Kamis 10 Sep 2020 16:51 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Warga melintas didekat papan himbauan wajib mengenakan masker, cuci tangan dan jaga jarak di Pasar Gede, Solo, Jawa Tengah.

Warga melintas didekat papan himbauan wajib mengenakan masker, cuci tangan dan jaga jarak di Pasar Gede, Solo, Jawa Tengah.

Foto: Antara/Mohammad Ayudha
Jika ada warga, termasuk anggota TNI dan polisi tak pakai masker akan kena sanksi.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo menegaskan, disiplin dan penegakan hukum protokol kesehatan sesuai Peraturan Wali Kota Surakarta No.24/2020, memakai masker berlaku untuk semua warga masyarakat di Solo, tanpa terkecuali. Semua warga masyarakat termasuk TNI dan Polri yang melanggar tidak mengenakan masker saat operasi yustisi akan dikenai sanksi kerja sosial mulai berlaku Kamis sore ini. 

"Jika saya melanggar tidak memakai masker ditemukan saat ada operasi yustisi oleh petugas Polri/TNI/Satpol PP/Dishub/Linmas, maka saya wajib membersihkan saluran sungai selama 15 menit sebagai sanksi kerja sosial," kata Rudyatmo di sela acara pembagian masker secara serentak di depan Pasar Gede Solo, Kamis

Rudyatmo mengatakan Pemkot Surakarta mengucapkan banyak terima kasih kepada Polresta Surakarta yang telah menginisiasi untuk pembagian masker kepada masyarakat, sekaligus untuk melakukan operasi yustisi.

Baca Juga

Pada Perwali Kota Surakarta tersebut, kata Rudyatmo, untuk mengatur warga masyarakat Kota Surakarta menggunakan masker, menjaga jarak, cuci tangan dengan sabun, dan menghindari kerumunan di tengah pandemi Covd-19.

Oleh karena itu, pihaknya sudah menandatangani instruksi tersebut, dan mulai berlaku pada Kamis sore ini. Apabila saat ada operasi yustisi menemukan masyarakat ada yang tidak menggunakan masker sanksinya, yakni membersihkan saluran atau drainase sungai di Solo selama 15 menit.

Menurut Rudyatmo jika warga masyarakat terkena razia tidak menggunakan masker sampai dua kali, sanksinya juga dua kali lipat yakni selama 30 menit bekerja sosial membersihkan saluran sungai. Pihaknya tidak ada sanksi untuk warganya berupa denda uang.

Kepala Polres Kota Surakarta Kombes Pol Ade Safri Simanjutak pada kegiatan penegakan hukum penerapan protokol kesehatan dengan jargon yang diserukan kepada masyarakat, "Ayo Pakai Masker, Kesehatan Pulih, Ekonomi Bangkit".

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA