Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Pentingnya Rasa Percaya Diri

Selasa 08 Sep 2020 23:06 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Hafil

Pentingnya Rasa Percaya Diri. Foto: Ustadz Imam Shamsi Ali memberikan paparannya saat kunjungan di Kantor Republika, Jalan Warung Buncit, Jakarta, Jumat (23/3).

Pentingnya Rasa Percaya Diri. Foto: Ustadz Imam Shamsi Ali memberikan paparannya saat kunjungan di Kantor Republika, Jalan Warung Buncit, Jakarta, Jumat (23/3).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Percaya diri menjadi pijakan tumbuhnya keinginan untuk maju.

REPUBLIKA.CO.ID,NEW YORK -- Imam Masjid New York Shamsi Ali mengatakan di saat komunitas solid secara internal, baik secara ekonomi, politik maupun budaya dan tradisinya maka dengan sendirinya akan terbangun sebuah sikap percaya diri yang juga kuat.

"Percaya diri ini sesungguhnya menjadi pijakan bagi tumbuhnya keinginan untuk berubah dan maju. Tanpa percaya diri tak akan terjadi perubahan. Dan tanpa perubahan peradaban tidak akan terwujud,"ujar dia dalam rilis yang diterima Republika, Selasa (8/9)

Itulah sebabnya Allah menekankan urgensi perubahan sebagai prasyarat kebangkitan peradaban itu. Sungguh Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum hingga kaum itu sendiri memulai perubahan itu dari diri mereka sendiri.

Perubahan pada kaum itu akan terjadi secara alami jika bermula dengan perubahan mentalitas. Sebenarnya konsep revolusi mental dapat dipahami kalau saja punya perencanaan dan target yang jelas. Bukan sekadar sebuah wacana kosong yang tiada punya realita.

Tentu perubahan mentalitas terpenting adalah terbangunnya jiwa atau mentalitas yang percaya diri. Bukan mentalitas yang minder (interior) yang merasa kalah sebelum bertanding.

"Jika kita melihat ayat-ayat Al-quran maupun hadits-hadits Rasulullah SAW akan didapati bahwa motivasi untuk membangun “self confidence” itu selalu ditekankan.  Dari konsep Tauhidullah (keesaan Allah), tawakkal kepada Allah, kebersamaan dengan Allah, penjagaan Allah, hingga janji-janji Allah yang akan selalu memberikan pertolongan kepada hamba-hambaNya,"jelas dia.

Semua itu adalah motivasi utama dalam membangun “self confidence” itu dalam diri orang-orang yang beriman.

Firman Allah SWT yang mengirim ribuan malaikat (3000 atau 5000) kepada pasukan muslim pada peperangan Badar juga motivasi yang membangun rasa percaya diri itu. Demikian pula janji-janji kemenangan yang ada, semuanya ditujukan sebagai motivasi untuk membangun percaya diri tadi.

Dalam ragam statemen Rasulullah SAW selalu memotivasi masyarakatnya, khususnya mereka yang under privilege, agar percaya diri itu. Misalnya kepada mereka yang miskin, Rasulullah SAW mendaklarasikan diri sebagai bagian dari mereka.

Doa yang beliau sampaikan "Allahumma uhsyurni fii zumratil masaakin" (ya Allah masukkan saya ke dalam golongan orang-orang miskin) bukan dimaksudkan keinginan untuk memiskinkan umatnya. Justru sebaliknya untuk membangun percaya diri mereka bahwa mereka yabg miskin itu bukan diabaikan apalagi dipandang sebelah mata.

Dalam sebuah hadits yang lain beliau mengingatkan:l, "ahibbul masaakin. Innamaa nushirtum bil masaakiin" (cintailah orang-orang miskin. Karena sesungguhnya kalian ditolong oleh Allah karena orang-orang miskin itu).

Ini juga merupakan indikasi jelas bagaimana beliau membangun semangat percaya diri kepada mereka yang seringkali dipandang enteng dalam masyarakat.

"Di sini kita lihat bahwa peradaban yang kuat itu terbangun di atas semangat "percaya diri" yang solid. Sebuah bangsa atau kaum yang tidak percaya diri tidak akan bisa membangun peradaban. Inferioritas atau perasaan minder hanya akan menjadi beban, dan bahkan menjadi penyebab kelemahan dan keterbelangan,"tutur dia.

Perhatikan mayoritas dunia Islam saat ini. Hampir keseluruhan dunia Islam itu berada pada posisi menguntungkan secara sumber daya alam. Dari pertanian, kehutanan, hingga kelautan (kekayaan bahari) dimiliki oleh dunia Islam. Bahkan negara-negara gersang sekalipun diberikan sumber-sumber kekayaan alam lainnya, termasuk kekayaan pertambangan minyak dan gas misalnya.

Tapi kenapa umat ini masih tertinggal jauh? Salah satu faktornya adalah kejiwaan yang selalu tergantung kepada bangsa lain. Ketergantungan ini jelas disebabkan oleh hilangnya rasa percaya diri itu. Akibatnya kekayaan negara-negara Islam itu kerap jadi santapan empuk.

Kadang sebuah bangsa Muslim kemudian kehilangan percaya diri, justru dimainkan bagaikan boneka di tangan orang lain. Salah satu permainan itu adalah “devide et impera” di antara mereka. Perpecahan bahkan peperangan antar kelompok dalam tubuh Umat yang satu ini menjadi tontonan yang menggelikan.




BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA