Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Ottoman

Protestan, Kopi: Khalifah Ottoman yang Mengubah Amerika

Selasa 08 Sep 2020 03:31 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Sultan Selim

Sultan Selim

Foto: Anadolu.com
Ottoman, Amerika, Protestan, dan kopi semuanya memiliki sejarah Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, Iniah tulisan Alan Mikhail dalam Wahington Post, pada 20 Agustus 2020 yang dimuat pada pukul 17.00 GMT+7. Judul asli tulisan ini adalah:'The Ottoman sultan who changed America" (Sultan Ottoman yang mengubah Amerika).

Dalam keterangannya di media bergengsi Amerika Serikat tersebut, Alan Mikhail adalah profesor sejarah dan ketua departemen sejarah di Universitas Yale dan penulis buku baru "God’s Shadow: Sultan Selim, His Ottoman Empire, and the Making of the Modern World."

Begini tulisannya:

--------------------

Kebanyakan orang Amerika tidak tahu bahwa secangkir kopi pagi menghubungkan mereka dengan Kesultanan Ottoman. Sedikit yang menyadari bahwa negara Muslim yang telah lampau ini membantu melahirkan Protestantisme, bentuk Kekristenan yang dominan di Amerika.

Atau bahwa penjelajah Eropa yang "menemukan" Amerika melakukannya karena cengkeraman Ottoman dan Muslim lainnya dalam perdagangan antara Eropa dan Asia. Faktanya, beberapa orang Amerika bahkan tidak tahu apa itu Kekaisaran Ottoman.

https://www.washingtonpost.com/wp-apps/imrs.php?src=https://arc-anglerfish-washpost-prod-washpost.s3.amazonaws.com/public/POFZ22CJDUI6VCQ73YKZPPTMXQ.jpg&w=691

Ketika orang Amerika berpikir tentang Timur Tengah, mereka sering melihatnya sebagai teater perang Amerika dan wilayah yang penting untuk minyaknya. Namun, kita semua berutang bagian penting dari budaya dan sejarah kita kepada 'kekhalifahan' terpenting dalam sejarah Timur Tengah, Kesultanan Ottoman, dan khususnya kepada satu sultan yang hidup setengah milenium yang lalu.

September ini menandai peringatan 500 tahun kematian seorang tokoh sejarah tunggal, tetapi terlupakan - Selim I, sultan kesembilan dari Kekaisaran Ottoman.

Kehidupan dan pemerintahan Selim membentang mungkin setengah abad paling berpengaruh dalam sejarah dunia, dengan gaung sampai ke zaman kita sekarang. Dia hampir melipatgandakan wilayah Ottoman melalui perang di Timur Tengah, Afrika Utara dan Kaukasus. Lebih dari penjelajah Italia Christopher Columbus, pendeta Katolik Jerman Martin Luther, diplomat Italia dan filsuf politik Niccolò Machiavelli atau orang-orang sezamannya, kemenangan Selim benar-benar mengubah dunia.

Pada tahun 1517, Selim dan tentaranya berbaris dari Istanbul ke Kairo, mengalahkan saingan utamanya di dunia Muslim, Kekaisaran Mamluk. Selim sekarang memerintah lebih banyak wilayah daripada hampir semua penguasa lainnya.

Dia memegang kunci dominasi global. Dia menguasai tengah dunia, memonopoli rute perdagangan antara Mediterania dan India dan Cina, dan memiliki pelabuhan di semua laut dan samudra utama di Dunia Lama.

After Cairo omitted his name from a street, who is Selim I? - Egypt Today

Otoritas agamanya di dunia Muslim kini tak tertandingi. Dan dia memiliki sumber daya uang, tanah, dan tenaga kerja yang sangat besar. Menguasai begitu banyak hal, dia pantas mendapatkan gelar "Bayangan Dewa di Bumi".

Kekalahan Mamluk benar-benar menggeser keseimbangan kekuatan global antara dua kekuatan geopolitik utama zaman: Islam dan Kristen. Dalam periode ini, agama bukan hanya masalah keyakinan pribadi, melainkan logika pengorganisasian politik di seluruh dunia.

Pada tahun 1517, Selim memenangkan Makkah dan Madinah, kota paling suci dalam Islam, mengubah kerajaannya dari mayoritas penduduk Kristen menjadi mayoritas Muslim dan menjadikannya sultan dan khalifah, pemimpin politik utama kekaisarannya dan pemimpin global. Komunitas Muslim.

Utsmani dan penguasa Syiah Safawi di Iran akan berperang sepanjang tahun 1500-an dan 1600-an, literasi awal dari perpecahan agama dan politik Sunni-Syiah dalam Islam yang terus mengguncang dunia Muslim saat ini.

Pada zaman Selim, untuk pertama kalinya sebuah negara mengidentifikasi dirinya sebagai negara Sunni dan satu lagi sebagai negara Syiah untuk kemudian berjuang untuk supremasi di Timur Tengah.

Namun, Islam bukanlah satu-satunya agama yang diganggu oleh ekspansi eksplosif Ottoman. Dominasi teritorial Selim menimbulkan tantangan spiritual bagi Kristen Eropa, yang saat itu merupakan benua kerajaan kecil dan negara-kota turun-temurun yang bertikai. Secara individu - atau bahkan bersama - mereka bukan tandingan kerajaan Muslim raksasa.

Berusaha menjelaskan ketidakseimbangan kekuatan ini, banyak orang Eropa menemukan jawaban tidak hanya dalam politik, tetapi juga dalam apa yang mereka anggap sebagai kegagalan moral mereka. Di dunia di mana agama dan politik digabungkan, pembalikan keberuntungan mewakili penilaian dari Tuhan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA