Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Tim Penyelamat Terus Cari Korban Ledakan Pelabuhan Lebanon

Ahad 06 Sep 2020 11:41 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Christiyaningsih

Sebuah tim penyelamat dari Chili bekerja dengan pertahanan sipil Lebanon dalam misi penyelamatan di lokasi bangunan yang runtuh setelah pemindai dan seekor anjing pelacak dari tim penyelamat mendeteksi bahwa mungkin ada orang yang selamat di bawah reruntuhan di daerah Mar Mikhael di Beirut, Lebanon, 04 September 2020. Menurut Kementerian Kesehatan Lebanon, sedikitnya 190 orang tewas, dan lebih dari enam ribu lainnya luka-luka dalam ledakan Beirut yang menghancurkan kawasan pelabuhan pada 04 Agustus dan diyakini disebabkan oleh sekitar 2.750 ton amonium nitrat yang disimpan. di gudang.

Sebuah tim penyelamat dari Chili bekerja dengan pertahanan sipil Lebanon dalam misi penyelamatan di lokasi bangunan yang runtuh setelah pemindai dan seekor anjing pelacak dari tim penyelamat mendeteksi bahwa mungkin ada orang yang selamat di bawah reruntuhan di daerah Mar Mikhael di Beirut, Lebanon, 04 September 2020. Menurut Kementerian Kesehatan Lebanon, sedikitnya 190 orang tewas, dan lebih dari enam ribu lainnya luka-luka dalam ledakan Beirut yang menghancurkan kawasan pelabuhan pada 04 Agustus dan diyakini disebabkan oleh sekitar 2.750 ton amonium nitrat yang disimpan. di gudang.

Foto: EPA-EFE/NABIL MOUNZER
Pencarian terus berlanjut meski kemungkinan orang yang selamat sangat kecil

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Harapan kecil bahwa korban selamat akan ditemukan di bawah puing-puing gedung Jalan Mar Mikhael di Beirut. Namun, tim penyelamat terus melakukan pencarian di bawah reruntuhan bangunan akibat ledakan pelabuhan pada 4 Agustus.

Tim penyelamat termasuk tim Pertahanan Sipil Lebanon dan tim TOPOS Cile terus melakukan mencari hari ketiga berturut-turut di tengah reruntuhan bangunan yang hancur. Direktur operasi Pertahanan Sipil Lebanon, George Abu Musa, mengatakan pencarian terus berlanjut meski kemungkinan orang yang selamat sangat kecil.

"Semua data menunjukkan bahwa sejauh ini tidak ada hasil positif dari penggalian sebagian besar bangunan yang retak dan runtuh, tempat sensor Cile mendeteksi pernapasan manusia," kata Abu Musa dikutip dari Arab News.

Abu Musa menyatakan retakan besar di gedung menghalangi tim penyelamat untuk bekerja dengan alat berat tetapi mereka tidak bisa berhenti bekerja untuk menemukan korban. "Kami berhenti bekerja selama satu jam karena takut gedungnya runtuh dan kami tidak meninggalkan orang di bawah reruntuhan, seperti yang dikatakan. Kami berisiko dan kami berada di bawah tekanan psikologis," ujarnya.

Presiden kontraktor Lebanon untuk pekerjaan umum dan konstruksi, Maroun Helou, mengatakan penggalian dilakukan dengan sangat hati-hati. Hasil yang didapatkan sejauh ini menunjukkan masih berupa spekulasi.

Saat ini, rakyat Lebanon masih menunggu pemerintahan baru yang coba dibentuk oleh Perdana Menteri yang ditunjuk oleh Mustapha Adib. Mereka juga menunggu untuk melihat efektivitas tekanan yang diberikan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk melaksanakan reformasi. Saat dilantik oleh Presiden Michel Aoun awal pekan ini, Adib mengatakan akan membentuk pemerintahan ahli.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA