Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Ottoman

Dari Anatolia ke Aceh: Ottoman, Turki, dan Asia Tenggara

Sabtu 05 Sep 2020 08:51 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Suasana masyarakat dalam dinasti Ottoman.

Foto:
Apakah ada hubungan Islam dengan tanah Melayu, Aceh, Batavia, hingga Moro?

Jauh lebih sedikit yang diketahui tentang keterlibatan Ottoman dengan komunitas Muslim di Filipina Selatan. Isaac Donoso dan William Clarence- Smith berusaha untuk merekonstruksi ini dari bahan arsip Spanyol sebelum abad kedua puluh dan awal abad kedua puluh Amerika.

Dalam kasus periode sebelumnya, tidak ada keterlibatan aktual dan hanya sesekali disebutkan penguasa lokal yang menginginkan dukungan Ottoman. Catatan Donoso sebagian besar adalah sketsa sejarah kesultanan Moro sebagaimana tercermin dalam sumber-sumber Spanyol.

Aspek paling mengejutkan dari narasi kaya sumber Clarence-Smith (setidaknya bagi pembaca ini) adalah peran seorang gubernur distrik Amerika di Mindanao sebagai perantara antara Moro dan Kekhalifahan Ottoman, minatnya pada reformasi Islam dan dia mengamankan penunjukan oleh Sultan dari Syekh MuAammad Waj yang terpelajar, hal-Nabuls; sebagai 'guru populasi Muslim Filipina' (hlm. 203).

Amrita Malhi membahas 'kehadiran' Utsmaniyah yang bahkan lebih fana di Malaya dalam penampilan misterius dari bendera Turki Utsmani atau Republik Turki ('Bendera Stambul') dalam pemberontakan petani Terengganu tahun 1928.

Chiara Formichi menggambarkan persepsi nasionalis Indonesia tentang revolusi Turki dan dampak reformasi Kemalis pada perdebatan tentang Islamisme versus sekularisme selama dekade terakhir pemerintahan Belanda. Sarjana sastra Melayu Vladimir Braginsky meneliti keberadaan orang Turki, Kekaisaran Ottoman (sebagai Rum atau Istanbul) dan Sultan Ottoman (raja) dalam imajinasi Melayu pada periode sebelumnya, abad keempat belas hingga ketujuh belas.

Influence of Ottoman Qur'ans in Southeast Asia Through the Ages - British  Academy Scholarship

  • Keterangan foto: Manuskrip Alquran tua Ottoman di Asia Tenggara.
Jaringan ulama transnasional yang menghubungkan dunia Ottoman dan Asia Tenggara dibahas oleh Oman Fathurahman, pakar manuskrip Islam terkemuka di Indonesia. Dia menjelaskan, di antara banyak hal, dua manuskrip khutbah abad kesembilan belas dari Aceh yang menunjukkan bahwa nama Sultan Utsmaniyah Abdu ̈ lhamid II dibacakan dalam khotbah, dan menambahkan beberapa informasi tambahan tentang pengarang Aceh abad ketujuh belas– kedelapan belas yang mungkin adalah seorang pria kelahiran lokal keturunan Turki yang menulis dalam bahasa Melayu. Ali Akbar, akhirnya, menyelidiki pengaruh penampilan fisik Utsmaniyah Quran terhadap Al-Qur'an Asia Tenggara: berupa kaligrafi dan barang cetakan lainnya .

Volume bukusecara keseluruhan tidak menawarkan wawasan baru yang dramatis, tetapi mewakili pertumbuhan tambahan pengetahuan yang signifikan di berbagai bidang terkait. Ini menyajikan pemandangan kaleidoskopik dari hubungan Ottoman - Asia Tenggara dan berbagai macam tempat dan keadaan serta kekuatan yang berkontribusi lainnya. Setiap bab menawarkan setidaknya beberapa materi baru, meskipun beberapa kontributor telah menerbitkan temuan utama di tempat lain sebelumnya. Tak seorang pun yang tertarik dengan dimensi transnasional Islam Asia Tenggara atau kebijakan luar negeri Utsmaniyah mampu mengabaikan buku ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA