Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Ottoman

Dari Anatolia ke Aceh: Ottoman, Turki, dan Asia Tenggara

Sabtu 05 Sep 2020 08:51 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Suasana masyarakat dalam dinasti Ottoman.

Foto:
Apakah ada hubungan Islam dengan tanah Melayu, Aceh, Batavia, hingga Moro?

Saya merasa sangat menarik untuk membaca tentang peran penting orang-orang Yahudi Portugis dan Kristen Baru (yaitu, mualaf baru-baru ini dan sebagian besar tidak secara sukarela dari Islam Iberia atau Yudaisme Sephardic) sebagai pedagang di Timur dan perantara antara Istanbul dan Aceh.

Ini mengingatkan pada saran Casale bahwa mungkin ada hubungan antara pemberontakan Moriscos yang kejam di Iberia pada akhir 1560-an dan aksi Muslim bersama melawan Portugis di Samudera Hindia pada periode yang sama, di mana keduanya didekati Ottoman untuk mendapatkan dukungan. , yang ditolak oleh Sultan dengan huruf yang hampir sama.

Andrew Peacock mensurvei hubungan ekonomi antara Ottoman dan Asia Tenggara pada abad ketujuh belas, menggunakan karya geografi Ottoman dan catatan perjalanan Barat di samping berbagai sumber sekunder. Negara Ottoman tidak terlibat dengan Asia Tenggara dalam periode ini, tetapi ada hubungan perdagangan yang luas.

Dosya:Ottoman fleet Indian Ocean 16th century.jpg

  • Keterangan foto: Perahu Ottoman di Samudera Hindia
Gambaran umum Peacock niscaya terfragmentasi karena sifat data yang relevan tersebar tetapi memberikan kesan yang baik tentang barang yang diperdagangkan (lada dan rempah-rempah lainnya, tetapi juga sejumlah barang lain), pelabuhan tempat perdagangan berlangsung dan pedagang ( terutama berbasis di India) yang merupakan pelaku utama di pasar ini, dan (mungkin) subjek Utsmaniyah yang ditemui para pelancong di berbagai bagian wilayah, bahkan hingga Maluku.

Sebagian besar Utsmaniyah ini - Muslim dan juga non-Muslim, terutama Armenia - adalah pedagang tetapi beberapa individu memegang posisi administratif di pemerintahan Asia Tenggara.

Pedagang dan cendekiawan Hadhrami merupakan jaringan yang paling mencolok yang menghubungkan ujung Timur dan Barat Samudra Hindia (serta pantai di antaranya), tetapi mereka selalu berada di pinggiran negara Ottoman.

Salih Ozbaran, yang pada tahun 1969 sebagai sejarawan Ottoman muda telah berkontribusi pada salah satu artikel awal Reid dengan menerjemahkan satu-satunya catatan Turki yang diterbitkan sebelumnya tentang armada Ottoman yang mengunjungi Aceh, menerbitkan sebuah studi panjang buku pada periode yang sama, Ottoman Expansion menuju Samudra Hindia di Abad ke-16 (Istanbul, 2009).

Difasilitasi oleh aksesibilitas yang lebih baik dari arsip utama Ottoman, beberapa sarjana Turki lainnya mengerjakan apa yang dapat ditemukan di sana di Aceh dan Asia Tenggara secara lebih umum. Dua di antaranya berkontribusi pada kumpulan studi negara dan masyarakat ini.

Faktanya, upaya beberapa Hadhramis Indonesia untuk diakui sebagai rakyat Ottoman sekitar pergantian abad ke-20 merupakan salah satu subjek kontribusi Jeyamalar Kathirithamby-Wells pada pengaruh Hadhramis dan Ottoman. Sebagian besar didasarkan pada berbagai sumber sekunder, klaim orisinalitas artikel ini dalam analisis beberapa korespondensi diplomatik Utsmaniyah dari periode tersebut.

Sebagian besar kontribusi lainnya menyangkut kepentingan Ottoman yang diperbarui di Asia Tenggara pada abad kesembilan belas. Ismail Hakkı Kadı mempermasalahkan apa yang dia yakini sebagai kesalahpahaman abadi dalam ilmu pengetahuan Barat bahwa ada gerakan Pan-Islam yang secara aktif dibina oleh Sultan Abdu ̈ lhamid II (memerintah 1876– 1909).

Minat Utsmaniyah yang diperbarui di bagian lain dunia jauh sebelum masa sultan ini, menurutnya, dan inisiatif untuk kontak baru secara konsisten datang dari politik Muslim yang terkepung di Asia, bukan dari Istanbul.

Petisi paling awal untuk bantuan yang dia temukan dalam arsip Ottoman datang dari negara bagian Kedah, Melayu, yang pada tahun 1824 meminta dukungan untuk melawan penjajah Siam. Aceh, Riau, dan Jambi (di Sumatera bagian timur) mengirimkan petisi serupa untuk dukungan menanggapi ekspansi kolonial Belanda ke Sumatera pada pertengahan abad ke-19, bahkan penguasa Jambi meminta agar wilayahnya dimasukkan ke dalam Kesultanan Utsmaniyah.

Periode Hamidia ditangani oleh Ismail Hakkı Go ̈ ksoy, yang mempresentasikan pandangan Ottoman tentang perang Aceh dan pemerintahan Belanda atas Hindia pada umumnya berdasarkan dokumen arsip dan surat kabar pada periode tersebut. Sebagian besar peristiwa yang dibahas diketahui dari studi sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya dinarasikan dari perspektif Ottoman.

Konsul Galip Bey dengan bangga melaporkan kembali ke Istanbul bagaimana dia melakukan sholat Jumat di masjid-masjid di Batavia dan Aceh di mana dia telah mengamankan penyebutan Sultan dalam khutbah, sebagai ekspresi dari pengakuan yang tampaknya meluas terhadap Kekhalifahan Ottoman sebagai penguasa suzerain .


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA