Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Megawati: Teganya Palsukan Tanda Tangan untuk Usung Puti

Kamis 03 Sep 2020 07:24 WIB

Rep: Rizkyan adiyudha/ Red: Esthi Maharani

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Begitu banyak yang mencoba memengaruhi keputusan partai atas Pilkada di Surabaya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menyoroti adanya hoaks yang menyebutkan bahwa rekomendasi calon kepala daerah Surabaya diberikan kepada Puti Guntur Soekarno. Dia bahkan menyebutkan ada pihak yang memalsukan tanda tangannya pada surat rekomendasi terhadap Puti tersebut.

"Sampai tanda tangan saya saja kemarin di Surabaya itu sampai dipalsukan, kan heboh itu, viral, yang dicalonkan mbak Puti, itu ponakan saya, putrinya Pak Guntur. Tega-teganya coba," kata Megawati di Jakarta, Rabu (2/9).

Megawati hanya bisa geleng-geleng kepala terhadap dinamika yang terjadi menyangkut pengumuman calon kepada daerah di Surabaya. Dia juga tidak habis pikir karena begitu banyak yang mencoba memengaruhi keputusan partai atas Pilkada di Kota Pahlawan.

Dia menegaskan, surat rekomendasi partai tidak bisa diperjualbelikan apalagi dipalsukan oleh oknum tertentu. Dia mengungkapkan, hal itu sebagai bagian dari ketegasan sikap guna menjaga keutuhan partai serta kader PDIP secara nasional.

Dia mengungkapkan, surat rekomendasi yang asli memiliki barcodenya sehingga sulit dipalsukan. Dia melanjutkan, isi nama dalam surat tersebut juga hanya diketahui ketua umum dan Ketua DPP PDIP Bidang Ekonomi Kreatif, Prananda Prabowo.

"Jadi sampai seperti itu lho. Yang tahu hanya saya, terus Mas Prananda Sudah, titik," katanya.

Partai berlogo kepala banteng moncong putih itu telah memberikan rekomendasi kepada pasangan Eri Cahyadi-Armuji sebagai calon penerus Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. Dia meminta pasangan tersebut untuk segera turun ke bawah dan seluruh struktur partai.

Mega mengaku akan mengerahkan kader dalam struktur partai, anggota DPR, DPRD yang dari dapil Surabaya untuk mengenalkan calon PDIP. Dia berhadap hal tersebut bakal menggugah rakyat untuk memilih pasangan Edi-Armuji.

"Tolong, minta tolong dengan rendah hati untuk dipilih," kata Megawati.

Seperti diketahui, Eri Cahyadi saat ini duduk sebagai Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) pemerintah Surabaya. Sedangkan Armuji merupakan anggota DPRD Jawa Timur dan sempat duduk sebagai Ketua DPRD Surabaya pada 2014 lalu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA