Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

KH Ahmad Mukri Aji Ketua MUI Kabupaten Bogor 2020-2025

Rabu 02 Sep 2020 23:33 WIB

Red: Agung Sasongko

Dr KH Ahmad Mukri Ajie MA.

Dr KH Ahmad Mukri Ajie MA.

Foto: Republika/Damanhuri
KH Ahmad Mukri Aji dipilih secara aklamasi.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Musyawarah Daerah (Musda) ke-X Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Bogor Jawa Barat menetapkan KH Ahmad Mukri Aji sebagai ketua periode 2020-2025.

"MUI memiliki peran yang sangat strategis, ulama dan umara harus merapatkan barisan, saling menguatkan untuk mempertahankan NKRI. Karena Indonesia lahir melalui ikhtiar dari santri dan ulama," ujarMukri Aji usai kembali dipercaya memimpin MUI Kabupaten Bogor saat Musda di Aula Dharmais, Sukaraja, Kabupaten Bogor, Rabu (2/9).

Baca Juga

Pemilihan Mukri Aji sebagai ketua dan KH Makmur Jawawi sebagai ketua dewan pertimbangan disepakati secara aklamasi oleh seluruh peserta. Tapi, sempat ada beberapa ormas islam yang menyoal masa kepemimpinan Mukri Aji yang sudah lebih dari dua periode.

Namun dalam persidangan yang dipimpin oleh KH Rafani Akhyar yang juga Sekretaris Umum MUI Provinsi Jawa Barat menerangkan bahwa pencalonan lebih dari dua periode diperbolehkan jika disepakati oleh keseluruhan pengurus dan atau direkomendasikan oleh kepengurusan MUI satu tingkat di atasnya.

Pasalnya, sesuai Surat Keputusan (SK) MUI nomor 702/MUI/XII/2015 tentang Pedoman Pemilihan Pengurus MUI dan Peraturan Rumah Tangga MUI Bab I Pasal 1 ayat 7 yang berbunyi masa jabatan ketua umum maksimal dua periode kepengurusan kecuali dibutuhkan dan dikomunikasikan atau dikonsultasikan dengan MUI Pusat atau Pimpinan MUI setingkat di atasnya.

Sementara itu, Ketua Dewan Pimpinan Harian MUI Kabupaten Bogor, Saepudin Mukhtar alias Gus Udin mengaku bersyukur acara Musda ke-X tersebut berjalan lancar, terlebih di tengah pandemi COVID-19.

Menurutnya, panitia sudah mendapatkan persetujuan dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Bogor menggelar acara, karena dianggap memenuhi aturan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dalam Perbup No 52 tahun 2020.

"Kami mendapat arahan Khusus dari Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten, diantaranya adalah kapasitas ruangan harus kurang dari 50 persen dan hanya tiga jam," kata Gus Udin.

Sementara itu, Bupati Bogor, Ade Yasin di tempat yang sama mengapresiasi peran MUI di Kabupaten Bogor selama ini. Ia mengaku terbantu dengan masukan dari para ulama dalam menjalankan program-program Pemkab Bogor.

"Saya tidak mau pemerintah berjalan sendiri, ulama berjalan masing-masing. Saat menentukan keputusan dan kebijakan saya selalu meminta masukan kepada para alim ulama, sehingga hanya di Kabupaten Bogor ada Muspida plus ditambah dengan MUI," kata Ketua DPW PPP Jawa Barat itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA